Gadis dikurung selama 25 tahun bersama makanan busuk dan najisnya sendiri

Gadis dikurung selama 25 tahun bersama makanan busuk dan najisnya sendiri

Blanche adalah seorang gadis Perancis yang dilahirkan dalam keluarga yang kaya dan dihormati. Pada tahun 1876, ketika berusia 25 tahun, Monnier jatuh cinta dengan seorang peguam tua yang tinggal berdekatan rumahnya, dan ingin menikahinya. Walau bagaimanapun, ini membuat ibunya marah dan menentang kehendak anaknya. Madam Monnier merasa bahawa anak perempuannya itu tidak boleh berkahwin dengan seorang “peguam miskin” dan menggunakan pelbagai cara untuk menghalang perkahwinan itu. Dia cuba mengubah fikiran Blanche tetapi tidak berjaya. Blanche tidak berniat memenuhi kehendak ibunya.

Suatu hari, Blanche tiba-tiba hilang dan tidak dapat ditemui. Kawan-kawannya tidak tahu di mana dia berada. Ibu dan abangnya meneruskan kehidupan seharian mereka seperti biasa. Lama kelamaan, Blanche dilupakan. Tahun berlalu, peguam yang disayanginya meninggal dunia, dan nasib Blanche masih menjadi misteri. Sehingga suatu hari pada tahun 1901, ketua hakim Paris menerima surat aneh yang mengatakan:

“Tuan Hakim: Saya ingin memberitahu anda tentang kejadian yang sangat serius. Saya bercakap mengenai seorang gadis malang yang dikurung di rumah Madame Monnier, menghabiskan hayatnya di atas sampah yang putus selama dua puluh lima tahun yang lalu dalam najisnya sendiri. ”

Dakwaan sedemikian mengejutkan polis. Ia adalah senario besar, dan tidak ada yang boleh percaya bahawa Madam Monnier melakukan jenayah sebegitu. Dia merupakan seorang warganegara yang dihormati di Paris, dari keluarga bangsawan, yang sering menerima anugerah kerana jasa dan sumbanganya terhadap komuniti.

Polis dihantar untuk menggeledah rumah dan menemui bilik kecil, gelap, berbau busuk di tingkat dua. Dan ketika mereka membuka jendela, Blanche Monnier ditemui.

Gadis malang itu diliputi makanan dan najis, dengan serangga di sekeliling tempat tidur dan lantai, Blanche kini berusia 50 tahun dengan berat 50 pound. Dia tidak menyerupai manusia. Kurang khasiat, kurang cahaya matahari, dan terputus dari hubungan sosial selama 25 tahun, Blanche ke

lihatan seperti binatang yang menakutkan ketika para petugas cuba membawanya keluar. Ibunya segera ditangkap tetapi mati di dalam penjara selepas hanya 15 hari. Sebelum kematiannya, beliau mengaku bahawa perlakuan tidak berperikemanusiaan terhadap anak perempuannya.

Polis terkejut dan jijik. Salah seorang saksi berkata: “Wanita malang itu bertelanjang di atas katil jerami. Di sekelilingnya penuh kerak hasil dari najis, serpihan daging, sayuran, ikan, dan roti busuk. Kami juga melihat tikus dan serangga perosak yang melintasi katil Blanche”.

Blanche dimasukkan ke hospital psikiatri dan tidak dapat pulang bermasyarakat seperti biasa. Blanche meninggal dunia di sebuah sanatorium di Bois pada 1913.

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *