Category: Agama

Wajib Mohon Permit Terlebih Dahulu Untuk Laksana Ibadah Korban

Wajib Mohon Permit Terlebih Dahulu Untuk Laksana Ibadah Korban

Perlu Mohon Permit Ibadah Korban

PAGOH – Orang ramai yang mahu melaksanakan ibadah korban bersempena perayaan Aidiladha nanti diingatkan supaya memohon permit berkaitan terlebih dahulu dalam mengelakkan sebarang permasalahan berhubung tahap kesihatan haiwan sembelihan terbabit.

Exco Jawatankuasa Pertanian dan Industri Tani, Pembangunan Usahawan dan Koperasi negeri, Ismail Mohamed berkata, permohonan Permit Kebenaran Sembelihan Untuk Tujuan Adat itu adalah penting dalam memastikan tahap kesihatan haiwan sembelihan mereka berada dalam keadaan baik.

“Mereka harus memohon permit tersebut terlebih dahulu sebelum acara sembelihan dilakukan kerana ia adalah penting untuk pihak berkaitan memantau tahap kesihatan haiwan korban berkenaan.

“Malah, melalui permohonan permit bernilai RM35 bagi setiap seekor sembelihan itu, pihak berkuasa akan mengenal pasti sebarang penyakit sama ada berjangkit ataupun tidak yang dihidapi haiwan berkenaan,” katanya.

Beliau berkata demikian kepada pemberita selepas merasmikan Program Muafakat Tani, Dun Jorak, di sini hari ini.

Ismail yang juga Pemangku Ketua Umno Bahagian Pagoh itu berkata, kegagalan orang ramai mendapatkan kebenaran daripada Pejabat Jabatan Veterinar negeri boleh menyebabkan mereka didenda.

“Semua penyembelihan harus mendapatkan sijil kesihatan dan kebenaran sembelih daripada Jabatan Veterinar negeri terlebih dahulu dan sekiranya mereka gagal berbuat demikian, tindakan boleh diambil iaitu denda sehingga RM15,000,” katanya.

Sumber: Sinar Harian

P/S: Paklong tak maw komen apa2 yang menghentam sapa2 walaupun Paklong tahu apa yang hampa semua rasa sekarang tapi kepada yang dah membaca ingat2kan lah penganjur korban di tempat anda ya.. kalau tak nanti melayangg RM15000. Selamat beramal 🙂

“Allahummaba Riklana” Rahsia Doa Makan Yang Langsung Kita Tak Peduli!

“Allahummaba Riklana” Rahsia Doa Makan Yang Langsung Kita Tak Peduli!

Dalam perjalanan mencari ilmu, Tuan Guru Habib Lutfi bin Yahya bertemu Kiyai Tua. Habib yang masih muda waktu itu kehairanan menyaksikan akhlak Kiyai. Waktu ada butiran nasi yang terjatuh lalu dipungut dan dikembalikan ke pinggan untuk dimakan kembali.

“Kenapa harus dikutip? Kan hanya nasi sebutir,” tanya Habib muda menduga.

“Jangan sekadar lihat ianya sebutir nasi. Adakah kamu boleh mencipta sebutir ni seorang diri sehingga jadi nasi?”

Habib muda terdiam. Kiyai Tua melanjutkan bicara.

“Ketahuilah. Waktu kita makan nasi, Allah dah menyatukan peranan ramai manusia. Nasi Bin Beras Bin Padi. Mula dari mencangkul, menggaru, buat bendang, menanam benih, memupuk, menjaga huma sampai membanting padi ada jasa banyak orang.

Kemudian dari tanaman padi jadi beras dan jadi nasi. Terlalu ramai hamba Allah terlibat sampai jadi nasi.”

“Jadi kalau ada sebutir nasi sekalipun jatuh, ambillah. Jangan sebab masih banyak dalam pinggan, kita biarkan yang sebutir. Itu salah satu bentuk takabur, dan Allah tak suka manusia yang takabur. Kalau tak kotor dan tak bawa mudarat pada kesihatan kita, ambil dan satukan dengan nasi lainnya, sebagai tanda syukur kita”.

Habib muda mengangguk.

“Sebab itulah sebelum makan, kita diajarkan doa: Allahumma bariklana (Ya Allah berkatilah kami). Bukan Allahumma barikli (Ya Allah berkatilah aku), walaupun waktu tu kita makan sendirian.

“Lana” itu maknanya untuk semuanya:
Mulai petani, pedagang, pengangkut, pemasak sampai penyaji semuanya termaktub dalam doa tu. Jadi doa tu merupakan ucapan syukur kita serta mendoakan semua orang yang ada peranan dalam kehadiran nasi yang kita makan.”

“Dan kenapa dalam doa makan ada ayat: Waqina ‘adzaban nar (Jagalah kami dari azab neraka). Apa hubungan, makan dengan neraka pula?”

“Saya tak tahu,” jawab Habib muda.

“Begini. Kita makan ini hanya wasilah. Yang bagi kita ‘rasa kenyang’ adalah Allah. Kalau kita makan dan anggap yang bagi kenyang adalah makanan yang kita makan, maka takut itu akan menjatuhkan kita dalam kemusyrikan. Syirik! Dosa terbesar!”

“Astaghfirullahal‘adhim…” Habib muda, tak menyangka langsung makna doa makan sedalam itu.

• Catatan oleh Tuan Guru Maulana Habib Lutfi Bin Yahya, Pekalongan, Jawa Tengah, Indonesia
• Transilasi oleh TFA
• Gambar sekadar hiasan

🙏🏼

————-

Manusia hari ni, baru mengaji satu-dua kitab, ada PhD sikit, dah pandai kafirkan orang, bid’ahkan orang bila tadah tangan, baca doa makan..

Ajak orang ikut kau, ikut Sunnah, tapi akhlak kau sendiri ke lauttttttt

Kredit: Tun Farul Azri

“Menyiasat Melayu Murtad Adalah Bercanggah Dengan Al-Quran” (Komuniti Muslim Universal)

“Menyiasat Melayu Murtad Adalah Bercanggah Dengan Al-Quran” (Komuniti Muslim Universal)

Batu Caves: Tindakan pihak kerajaan menyiasat penglibatan anak-anak Melayu yang disyaki murtad kerana telah menyertai Kelab Ateis Kuala Lumpur baru-baru ini adalah bercanggah dengan prinsip al-Quran, kata Komuniti Muslim Universal (KMU).

Badan NGO tersebut yang merupakan cawangan Malaysia bagi Muslims For Progressive Values (MPV) mendakwa tindakan kerajaan tersebut adalah bercanggah dengan ayat 256 dari surah al-Baqarah yang menurut terjemahannya membawa maksud “Tidak ada paksaan dalam beragama”.

Adalah menjadi salah satu prinsip bagi KMU untuk meraikan kepelbagaian kepercayaan dan pemikiran dengan alasan bahawa prinsip itu adalah didasari oleh al-Quran dan al-Hadith sebagai tunjang. Tegas KMU, “Kami berpegang kepada pluralisme dan kepelbagaian ilham yang menggalakkan keadilan. Kami menekankan bahawasanya satu-satu agama dan kepercayaan tidak berbentuk sumber kebenaran yang tunggal.”

Ahmad Salami, ahli KMU yang juga merangkap alumni Sekolah Demokrasi Parti Tindakan Demokratik (DAP) turut menyatakan kekesalannya atas pemaksaan agama ke atas golongan yang telah menolak kewujudan Tuhan. Bekas pelajar Usul Fiqh Universiti Islam Antarabangsa Malaysia (UIAM) itu berkata, “Orang beragama, dituduhnya sesat/murtad dan semahunya dipulaukan daripada agama. Yang tidak mahu beragama/bertuhan pula, dipaksanya menerima agama/tuhan. Aku keliru logikmu.” “Selagi ada ‘Islam’ dalam kad pengenalan, selagi itu jabatan agama boleh kejar/dakwa pemilik-pemilik kad pengenalan jenis ini. Sungguh menyedihkan,” tambahnya lagi. Sebelum ini beliau pernah menyelar SS Mufti Perlis dan SS Mufti Wilayah Persekutuan kerana mengharamkan perbuatan homoseksual dan gagal meraikan perkara homoseksual sepertimana isu khilafiyah yang lain.

Sumber: Menara.my

Amerika Cemuh Arab Saudi Kerana Langgar Kebebasan Beragama

Amerika Cemuh Arab Saudi Kerana Langgar Kebebasan Beragama

AS melontarkan kecaman kepada Arab Saudi mengenai kebebasan beragama. Kritikan tersebut disampaikan oleh Menteri Luar Negeri AS, Rex Tillerson dalam pernyataannya semasa melakukan konferens pers di Kementerian Luar Negeri AS pada hari Selasa, (15/8/2017).

Rex Tillerson mengatakan Arab Saudi seharusnya memberikan kelonggaran dan kebebasan beragama yang lebih meluas untuk semua warganya. Tillerson mengkritik penegakan hukuman Islam bagi golongan atheis, penerapan hukum Qisas, serta serangan dan diskriminasi yang mensasarkan rakyat daripada kaum Syi’ah.

Tillerson juga mengatakan bahwa Arab Saudi telah menggunakan undang-undang Anti-terorisme untuk mensasarkan warganya yang atheis dan kaum Syi’ah. Demikian seperti yang dipetik dari Al Jazeera, Rabu, (16/8/2017).

Tillerson juga mengkritik dasar beberapa negara Timur Tengah lainnya yakni : Bahrain, Turki, Sudan dan Pakistan. Dia mengatakan bahwa Bahrain telah mendiskriminasikan masyarakat Syi’ah. Sementara Turki dinilai sangat membatasi pergerakan kelompok-kelompok minoriti.
Sedangakn di Pakistan, menurut laporan itu kebebasan beragama telah mati karena tekanan terhadap kelompok Ahmadiyah yang dianggap orang Pakistan sebagai Non-Muslim. Sedangkan di Sudan, Tillerson melaporkan bahwa pemerintah Sudan telah menangkap dan mengintimidasi pendeta dan menghalang pembangunan gereja dalam masa yang sama menghancurkan gereja yang sudah ada.

Sumber : Al Jazeera

P/S: Dulu takda lagi yang berani kritik arab saudi punya hak beragama terang-terangan sekarang dah mula ada dah sekor-sekor, nampak tak lagi di tahap mana dah dunia kita sekarang? Masih rasa anda semua boleh berseronok terkinja-kinja layan juara lagu lagi ka? DAJJAL DAH HAMPIR! >:(

(Video)Keistimewaan ALLAH Beri Kepada Yakjuj Makjuj Ketika Hampir Maut – Ustadz Dr Khalid Basalamah MA

(Video)Keistimewaan ALLAH Beri Kepada Yakjuj Makjuj Ketika Hampir Maut – Ustadz Dr Khalid Basalamah MA

Yakjuj Makjuj meluru turun dari tempat tinggiYakjuj Makjuj meluru turun dari tempat tinggi

Peristiwa turunnya Nabi Isa ke atas muka bumi pada akhir zaman adalah iktibar utama yang perlu diimani umat Islam. Mengimbas lembaran kisah pada minggu lalu, tatkala Nabi Isa membunuh Dajal dan kematian 70,000 orang Yahudi disebabkan mereka tercium bau Nabi Isa itu.

Pada minggu ini, satu lagi perbincangan yang dikupas dalam rancangan Ibrah oleh Ustaz Muhammad Syaari Ab Rahman mengenai kisah Yakjuj dan Makjuj. Kebenaran ini dapat difahami melalui firman Allah yang bermaksud,

“Dan mustahil kepada penduduk sesebuah negeri yang Kami binasakan, bahawa mereka tidak akan kembali (kepada Kami untuk menerima balasan di akhirat kelak). (Demikianlah keadaan mereka) hingga apabila terbuka tembok yang menyekat Yakjuj dan Makjuj, serta mereka meluru turun dari tiap-tiap tempat yang tinggi.” (Surah Anbiyaa’, ayat 95-96)

Permohonan Nabi Isa

Sebelum berlakunya kedatangan Yakjuj dan Makjuj itu, Allah memerintahkan Nabi Isa untuk ke satu lokasi gunung dan Allah akan memakbulkan doa Baginda di sana. Kemudian, pergilah Nabi Isa memohon agar Allah memberikan keamanan dan menjawab persendaan orang Yahudi itu yang menyatakan bahawa mereka itu telah menyalib Nabi Isa.

Maka, apabila Dajal terbunuh, maka Nabi Isa pun pergi bertemu dengan orang beriman serta Baginda pun mematahkan salib. Kemudian, pada waktu itulah, orang Yahudi pun beriman kepada Nabi Isa.

Dalam sebuah hadis, diriwayatkan bahawa sewaktu Rasulullah SAW tidur di rumah Zainab, Baginda bangun daripada tidur, Baginda dalam keadaan merah mukanya dan mengucapkan, ‘tiada Tuhan selain Allah’ dan diulangi sebanyak tiga kali kemudian Baginda bersabda: ‘Celakalah bagi kaum Arab daripada bala yang sangat hampir; pada hari ini sudah terbuka empangan Yakjuj dan Makjuj seperti ini.’

Nabi Muhammad SAW pun menunjukkan sepuluh jarinya. Zainab berkata: “Wahai Rasulullah, adakah kita tetap akan binasa meskipun di sisi kita masih ada orang salih?” Jawab Rasulullah: ‘Ya, bahkan sekiranya terlalu banyak kemaksiatan berlaku.’
Kemudian Baginda menunjukkan tanda bulatan dengan mengenakan hujung ibu jari dengan hujung jari telunjuk sambil berkata, “Hari ini sebuah lubang sudah dibuat tembok.”

Tembok yang dimaksudkan adalah tembok yang dibina oleh Zulqarnain. Maknanya ketika itu, pelepasan Yakjuj dan Makjuj sedang berlaku sejak zaman Rasulullah SAW lagi. Al-Quran menegaskan dalam Surah al-Kahfi bahawa mereka itu dilepaskan sedikit demi sedikit seperti gelombang.

Dalam hadis sahih Muslim, Rasulullah SAW menceritakan bahawa gerombolan pertama yang keluar, akan melalui Tasik Tabariyah di Palestin. Mereka akan meminum airnya. Apabila gerombolan yang terakhir melaluinya mereka akan berkata, “Dahulu pernah terdapat air di sini.”

Pelepasan Yakjuj Makjuj ambil masa panjang

Oleh sebab perkara itu mengambil masa yang lama untuk menghabiskan semua air di dalam tasik itu, ini bermakna pelepasan Yakjuj dan Makjuj akan mengambil satu jangka masa yang amat panjang. Mereka tidak dilepaskan serentak dalam satu waktu.
Permohonan Nabi Isa untuk diselamatkan daripada Yakjuj dan Makjuj itu dikabulkan oleh Allah SWT. Biarpun kita tidak mengetahui apakah telah datang atau tidak Yakjuj dan Makjuj itu, tetapi keimanan terhadap perkara ini sebagaimana dirakamkan Allah dalam al-Quran menjadi pedoman dalam memahami peristiwa sebelum kewafatan Nabi Isa.

Sumber: BeritaHarian

(Video)Inilah Pidato Rasulullah Yang Menggemparkan Dunia Sehingga Bertali Arus Orang Kafir Masuk Islam

(Video)Inilah Pidato Rasulullah Yang Menggemparkan Dunia Sehingga Bertali Arus Orang Kafir Masuk Islam

PIDATO PERPISAHAN RASULULLAH SHOLLALLAHU’ALAIHI WASSALLAM (Deklarasi Arafah – Sebelum Wafat)

Assalamu’alaikum warohmatuloh wabarokatuh

Segala puji bagi Allah Subhanahu wa ta’ala yg tlah memberi sebaik-baik nikmat berupa Iman dan Islam. Salawat dan doa keselamatanku terlimpahkan selalu kpd Nabi Agung Muhammad Shollallahu ‘alaihi wassallam berserta keluarga dan para sahabatnya.Amin

Saat ini seluruh umat Islam, jemaah haji seluruh dunia sedang melaksanakan Wukuf di Padang Arafah.Keadaan di Arafah ini merupakan replika di Padang Mahsyar saat manusia dibangkitkan kembali dari kematian oleh Allah Subhanahu wa ta’ala.Saat itu semua manusia sama di hadapan Allah Subhanahu wa ta’ala, yang membedakan hanyalah kualitas imannya.

Wukuf secara harafiah berarti berdiam diri. Wukuf di Arafah adalah berada di Arafah pada waktu antara tergelincirnya matahari (tengah hari) tanggal 9 Dzulhijah sampai matahari terbenam dengan berpakaian ihram.

Menjelang wafatnya, di tempat inilah di Padang Arafah, Nabi Muhammad Shollallahu ‘alaihi wassallam berkhutbah yang kemudian dikenal dengan Khutbatul Wada’ atau pidato perpisahan. Pidato ini merupakan salah satu puncak dari sejarah ajaran Islam. Khutbah Nabi ini merupakan khutbah kemanusiaan. Karena itu, keberhasilan kita memahami dan menangkap makna dari khutbah Nabi adalah bagian terpenting dalam memahami dan menangkap pesan-pesan kemanusiaan dalam ajaran Islam, sarat dengan nilai-nilai akhlak dan persaudaraan bagi seluruh umat manusia.

Rasulullah Shollallahu ‘alaihi wassallam melaksanakan ibadah haji 1x yaitu pada tahun ke 10 Hijriyah, dengan diikuti oleh 124.000 Mukmin. Berdiri di Jabal Rahmah, menjelang waktu shalat Dzuhur. Bilal ra dan Rabiah bin Khalaf mengulangi kalimat-kalimat Rasulullah Shollallahu ‘alaihi wassallam untuk para jamaah yang berada jauh dari tempat berdiri Rasulullah Shollallahu ‘alaihi wassallam

INILAH ISI DARI PIDATO PERPISAHAN BELIAU YANG TERKASIH BAGINDA RASULULLAH MUHAMMAD Shollallahu ‘alaihi wassallam PADA KITA SEMUA :

“Wahai manusia sekalian, dengarkanlah perkataanku ini, karena aku tidak mengetahui apakah aku dapat menjumpaimu lagi setelah tahun ini di tempat wukuf ini.

Wahai manusia sekalian,

Sesungguhnya darah kamu dan harta kekayaan kamu merupakan kemuliaan ( haram dirusak oleh orang lain ) bagi kamu sekalian, sebagaimana mulianya hari ini di bulan yang mulia ini, di negeri yang mulia ini.

Ketahuilah sesungguhnya segala tradisi jahiliyah mulai hari ini tidak boleh dipakai lagi. Segala sesuatu yang berkaitan dengan perkara kemanusiaan ( seperti pembunuhan, dendam, dan lain-lain ) yang telah terjadi di masa jahiliyah, semuanya batal dan tidak boleh berlaku lagi. (Sebagai contoh ) hari ini aku nyatakan pembatalan pembunuhan balasan atas terbunuhnya Ibnu Rabi’ah bin Haris yang terjadi pada masa jahiliyah dahulu.

Transaksi riba yang dilakukan pada masa jahiliyah juga tidak sudah tidak berlaku lagi sejak hari ini. Transaksi yang aku nyatakan tidak berlaku lagi adalah transaksi riba Abbas bin Abdul Muthalib. Sesungguhnya seluruh transaksi riba itu semuanya batal dan tidak berlaku lagi.

Wahai manusia sekalian,

Sesungguhnya syetan itu telah putus asa untuk dapat disembah oleh manusia di negeri ini, akan tetapi syetan itu masih terus berusaha (untuk menganggu kamu ) dengan cara yang lain . Syetan akan merasa puas jika kamu sekalian melakukan perbuatan yang tercela. Oleh karena itu hendaklah kamu menjaga agama kamu dengan baik.

Wahai manusia sekalian,

Sesungguhnya merubah-rubah bulan suci itu akan menambah kekafiran. Dengan cara itulah orang-orang kafir menjadi tersesat. Pada tahun yang satu mereka langgar dan pada tahun yang lain mereka sucikan untuk disesuaikan dengan hitungan yang telah ditetapkan kesuciannya oleh Allah. Kemudian kamu menghalalkan apa yang telah diharamkan Allah sdan mengharamkan apa yang telah dihalalkanNya.

Sesungguhnya zaman akan terus berputar, seperti keadaan berputarnya pada waktu Allah menciptakan langit dan bumi. Satu tahun adalah dua belas bulan. Empat bulan diantaranya adalah bulan-bulan suci. Tiga bulan berturut-turut : Dzul Qa’dah, Dzul Hijjah, dan Muharram. Bulan Rajab adalah bulan antara bulan Jumadil Akhir dan bulan Sya’ban.

Takutlah kepada Allah dalam bersikap kepada kaum wanita, karena kamu telah mengambil mereka (menjadi isteri ) dengan amanah Allah dan kehormatan mereka telah dihalalkan bagi kamu sekalian dengan nama Allah.

Sesungguhnya kamu mempunyai kewajiban terhadap isteri-isteri kamu dan isteri kamu mempunyai kewajiban terhadap diri kamu. Kewajiban mereka terhadap kamu adalah mereka tidak boleh memberi izin masuk orang yang tidak kamu suka ke dalam rumah kamu. Jika mereka melakukan hal demikian, maka pukullah mereka dengan pukulan yang tidak membahayakan. Sedangkan kewajiban kamu terhadap mereka adalah memberi nafkah, dan pakaian yang baik kepada mereka.

Maka perhatikanlah perkataanku ini, wahai manusia sekalian..sesungguhnya aku telah menyampaikannya..

Aku tinggalkan sesuatu bagi kamu sekalian. Jika kamu berpegang teguh dengan apa yang aku tinggalkan itu, maka kamu tidak akan tersesat selama-lamanya. Itulah Kitab Allah (Al-Quran ) dan sunnah nabiNya (Al-Hadits ).

Wahai manusia sekalian..dengarkanlah dan ta’atlah kamu kepada pemimpin kamu , walaupun kamu dipimpin oleh seorang hamba sahaya dari negeri Habsyah yang berhidung pesek, selama dia tetap menjalankan ajaran kitabullah (Al- Quran ) kepada kalian semua.

Lakukanlah sikap yang baik terhadap hamba sahaya. Berikanlah makan kepada mereka dengan apa yang kamu makan dan berikanlah pakaian kepada mereka dengan pakaian yang kamu pakai. Jika mereka melakukan sesuatu kesalahan yang tidak dapat kamu ma’afkan, maka juallah hamba sahaya tersebut dan janganlah kamu menyiksa mereka.

Wahai manuisia sekalian.

Dengarkanlah perkataanku ini dan perhatikanlah.
Ketahuilah oleh kamu sekalian, bahwa setiap muslim itu adalah saudara bagi muslim yang lain, dan semua kaum muslimin itu adalah bersaudara. Seseorang tidak dibenarkan mengambil sesuatu milik saudaranya kecuali dengan senang hati yang telah diberikannya dengan senang hati. Oleh sebab itu janganlah kamu menganiaya diri kamu sendiri.

Ya Allah..sudahkah aku menyampaikan pesan ini kepada mereka..?

Kamu sekalian akan menemui Allah, maka setelah kepergianku nanti janganlah kamu menjadi sesat seperti sebagian kamu memukul tengkuk sebagian yang lain.

Hendaklah mereka yang hadir dan mendengar khutbah ini menyampaikan kepada mereka yang tidak hadir. Mungkin nanti orang yang mendengar berita tentang khutbah ini lebih memahami daripada mereka yang mendengar langsung pada hari ini.

Kalau kamu semua nanti akan ditanya tentang aku, maka apakah yang akan kamu katakan ? Semua yang hadir menjawab : Kami bersaksi bahwa engkau telah menyampaikan tentang kerasulanmu, engkau telah menunaikan amanah, dan telah memberikan nasehat. Sambil menunjuk ke langit, Nabi Muhammad kemudian bersabda : ” Ya allah, saksikanlah pernyataan mereka ini..Ya Allah saksikanlah pernyatan mereka ini..Ya allah saksikanlah pernyataan mereka ini..Ya Allah saksikanlah pernyatan mereka ini ” [Hadits Bukhari dan Muslim].

CATATAN MHC:
Nabi Muhammad Shollallahu ‘alaihi wassallam mengutarakan secara berulang-ulang di sela-sela pidatonya kepada lautan manusia yang menyemut di padang Arafah itu. Katanya: ”Ala Falyuballigh al-Syahidz Minkum al-Ghaib” (Ingat, hendaklah orang yang hadir di antara kamu menyampaikan ”Deklarasi Arafah” ini kepada yang tidak hadir).

Rasulullah Shollallahu ‘alaihi wassallam menutup khutbah beliau dengan Assalaamu’alaikum (semoga Allah Subhanahu wa ta’ala melimpahkan keselamatan, kedamaian, kesejahteraan atas diri kamu sekalian). Sesudah Rasulullah Shollallahu ‘alaihi wassallam menutup khutbah beliau, Allah Subhanahu wa ta’ala pun menurunkan wahyu-Nya. Wahyu itu adalah wahyu terakhir yaitu ayat ke-3 dari Surah Al-Ma’idah: “Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu ni’mat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu jadi agama bagimu.”

Wassalamu’alaikum warohmatuloh wabarokatuh.

Sumber : hajiumroh.com, hidayatullah.com (http://www.hidayatullah.com/index.php?option=com_content&view=article&id=8107:pesan-rasulullah-dalam-khotbah-arafah-&catid=68:opini&Itemid=68), deklarasi Arafah(http://www.republika.co.id/berita/90895/Deklarasi_Arafah), http://swaramuslim.net/islam/more.php?id=A897_0_4_0_M, http://www.mail-archive.com/daarut-tauhiid@yahoogroups.com/msg06530.html (Historical Events of Makkah, Imtiaz Ahmad, M. Sc., M. Phil (London))

Jihad Nafsu Layan 100 Lelaki, Sejumlah Wanita Tunisia Hamil Pulang dari Syria!

Jihad Nafsu Layan 100 Lelaki, Sejumlah Wanita Tunisia Hamil Pulang dari Syria!

Pernikahan dalam Islam hanya membolehkan seorang wanita memiliki hanya 1 Suami. Bukan 100 Suami. Kalau lebih dari 1 suami pada saat yang sama, itupelacuran.Zina!Selain itu ada masa Iddah selama 3 bulan. Setelah cerai dari suami pertama, tunggu dulu 3 bulan baru bisa nikah dgn pria lain. Jika hamil, tunggu hingga bayinya lahir. Ini untuk memastikan siapa ayah si bayi.Nah kalau dgn 100 suami, paling tidak ada 300 bulan / 27 tahun masa iddah. Padahal perang Suriah baru 3 tahun.

Nabi perang tidak lebih dari 3 bulan. Sementara Khalifah Umar ra membatasi seorang prajurit perang tak lebih dari 4 bulan setelah mendengar keluhan istri seorang prajurit.Benar-tidak benar, dengan berita yang menyebar ke mana2, Jihad Sex ini harus diluruskan. Harus ditegaskan ini bukan ajaran Islam.Perang Suriah bikin malu Islam saja.

Selain kebiadaban makan manusia, ada juga “Jihad Sex” di mana seorang wanita melayani 20, 30, bahkan 100 Pejuang Suriah. Mendagri Tunisa, Lotfi ben Jeddou menyatakan bahwa banyak wanita Tunisia yang hamil saat pulang dari Suriah.

Nikah kontrak Mut’ah dan Misyar di mana seorang wanita berpasangan dgn 1 pria saja sudah kontroversial.

Bagaimana dgn 1 wanita melayani 100 pria? Pakai masa Iddah tidak? Rasanya dgn masa Iddah 3 bulan, untuk 100 pria saja sudah perlu 300 bulan atau 27 tahun. Jelas “Jihad Sex” ini sudah melanggar hukum Islam.

Mudah2an kita terhindar dari fitnah ini.

Kalau jihad sex ini lebih parah dari nikah mut’ah. Kalau nikah mut’ah 1 wanita melayani 1 pria dan tetap ada iddah 3 bulan. Nah Jihad sex ini 1 wanita bisa melayani 100 pria. Artinya tidak pakai Iddah lagi.Ini sudah pelacuran dgn kedok agama.

Perang zaman Nabi itu paling lama 3 bulan. Khalifah Umar ra membatasi perang paling lama 4 bulan. Lebih dari itu, seorang prajurit diganti. Nah ini 3 tahun tidak diganti2

Nikah Mut’ah meski menurut Sunni haram dan Nabi akhirnya mengharamkannya, namun sempat dibolehkan. Tapi kalau Jihad sex di mana 1 wanita melayani 100 pria, itu tidak pernah ada di AL Qur’an dan Hadist. Sahih Muslim:

وَ عَنْهُ قَالَ : أَََمَرَناَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه وسلم باِلْمُتْعَةِ عَامَ اْلفَتْحِ حِيْنَ دَخَلْنَا مَكَّةَ ثُمَّ لَمْ نَخْرُجْ حَتَّى نَهَاناَ عَنْهَا

Dari beliau, juga berkata : “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan kami untuk mut’ah pada masa penaklukan kota Mekkah, ketika kami memasuki Mekkah. Belum kami keluar, beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah mengharamkannya atas kami”.

عَنْ سَلَمَةَ بْنِ اْلَأكْوَع ِرضى الله عنه قَالَ: رَخَّصَ رَسُولُ اللهِ صلى الله عليه وسلم عَامَ أَوْطاَس فِي اْلمُتْعَةِ ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ ثُمَّ نَهَى عَنْهَا

Dari Salamah bin Akwa`Radhiyallahu ‘anhu, ia berkata : “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah memberikan keringanan dalam mut’ah selama tiga hari pada masa perang Awthas (juga dikenal dengan perang Hunain), kemudian beliau melarang kami”

Berita Detik.com yg dikonfirmasi dgn berbagai Media Massa lain termasuk dari Lebanon.
Catatan: Foto yang dimuat di Detik.com (dari Al Arabiya) adalah Mujahidin Wanita Suriah. Bukan Mujahidin Seks asal Tunisia.
http://www.merdeka.com/foto/dunia/153184/sosok-um-jaffar-pejuang-cantik-tentara-pembebasan-suriah-002-mudasir.html

Pemberontak Suriah menyatakan bahwa berita Jihad Sex tidak benar dengan mengatakan bahwa foto Mujahidin Sex Tunisia itu ternyata Mujahidin Suriah.

Ada yg hoax seperti foto Ummu Ja’far mujahidin Suriah yg disebut sbg Mujahidin sex Tunisia dan Fatwa Jihad Sex dari Al Arifi. Tapi ada juga kebenaran seperti pernyataan Mendagri Tunisia Lotfi Ben Jeddou, Mantan Mufti Tunisia Syeikh Othman Battikh yg videonya ada di atas dsb. Yg jelas karena dimuat di Media bergengsi Dunia macam AFP, Time, The Telegraph, Al Arabiya, Gulf News, Detik, dsb, ya harus diluruskan demi ISLAM. Bukan firqoh/golongan.

Ini video Jihad Al Nikah dari Mantan Mufti Tunisia:

http://www.youtube.com/watch?v=FXQC53bcWXU

Video Mendagri Tunisia Lotfi ben Jeddou tentang wanita2 Tunisia yang hamil karena Jihad Sex (Jihad Al Nikah):

http://www.youtube.com/watch?v=c8PoJA1ez6s

Meski demikian, berita Jihad Sex dari Tunisia (terlepas foto yang dipakai sebagian Media ternyata tidak benar) ada di berbagai Media Massa yg berbeda. Detik.com, Merdeka, AFP, Time, Gulf News, The Telegraph, Daily Mail, bahkan Al Arabiya. Apa mereka Media Syi’ah semua? Bohong semua? Dari Lebanon, Tunisia, Indonesia, Inggris, dsb. Ibarat Hadits itu Mutawattir. Tak mungkin mereka semua sepakat bohong. Dari Al Arabiya, Media Arab Saudi yang pro

Pemberontak Suriah juga ada:

http://english.alarabiya.net/en/variety/2013/09/20/Tunisia-says-sexual-jihadist-girls-returned-home-from-Syria-pregnant.html

Jihad seks, mereka menyebutnya Jihad Al-Nikah, kini menjadi perbincangan hangat di Tunisia. Koran Tunisia melaporkan bahwa seorang pria muda Tunisia menceraikan istrinya setelah sang istri ketahuan menyeberang ke negara itu untuk bergabung dengan wanita lainnya menghibur pejuang oposisi Suriah.
Ulama setempat, Noureddine Al- Khadimi, menolak fatwa jihad ini. Ia mendesak warga Tunisia dan lembaga negara untuk tidak menanggapinya.

http://id.berita.yahoo.com/dari-sini-awal-isu-jihad-seks-di-suriah-082529237.html

Ditipu di Suriah, Sejumlah Wanita Tunisia Pulang Dalam Kondisi Hamil

Tunis – Menteri Dalam Negeri Tunisia menyebut adanya sejumlah wanita Tunisia yang menjalani misi jihad ke Suriah. Namun usai melakukan jihad ini, para wanita Tunisia tersebut pulang dalam keadaan hamil.

Menteri Dalam Negeri Tunisia, Lofti Bin Jeddo menuturkan adanya jaringan kriminal yang menipu para wanita ini dengan dalih menjalani jihad di Suriah. Sebanyak 86 orang yang terlibat dalam jaringan ini telah ditangkap.

“Wanita-wanita tersebut berganti-ganti antara 20, 30, dan 100 pemberontak dan mereka kembali menanggung buah hubungan seksual dalam nama jihad seksual

http://news.detik.com/read/2013/09/20/151932/2364829/1148/ditipu-di-suriah-sejumlah-wanita-tunisia-pulang-dalam-kondisi-hamil

Gadis Tunisia banyak hamil karena jihad seks di Suriah

http://www.merdeka.com/dunia/gadis-tunisia-banyak-hamil-karena-jihad-seks-di-suriah.html

Ini beritanya dari AFP:

Tunisian women ‘waging sex jihad in Syria’

http://news.yahoo.com/tunisian-women-waging-sex-jihad-syria-084714681.html

Ini beritanya dari The Telegraph Inggris:

Sex Jihad raging in Syria, claims minister

A Tunisian minister has revealed local women are travelling to Syria to undertake ‘sex jihad’ by giving battlefield comfort to Islamist fighters battling the regime.

http://www.telegraph.co.uk/news/worldnews/middleeast/syria/10322578/Sex-Jihad-raging-in-Syria-claims-minister.html

TUNIS: Tunisian women have travelled to Syria to wage “sex jihad” by comforting Islamist fighters battling the regime there, Interior Minister Lotfi ben Jeddou has told MPs.

“They have sexual relations with 20, 30, 100” militants, the minister told members of the National Constituent Assembly on Thursday.

“After the sexual liaisons they have there in the name of ‘jihad al-nikah’ — (sexual holy war, in Arabic) — they come home pregnant,” Ben Jeddou told the MPs.

http://www.dailystar.com.lb/News/Middle-East/2013/Sep-20/231963-tunisian-women-waging-sex-jihad-in-syria-minister.ashx#ixzz2fQGIMJvm

(The Daily Star :: Lebanon News :: http://www.dailystar.com.lb/)

Tunisian Women Go on ‘Sex Jihad’ to Syria, Minister Says

Tunisian Women Go on ‘Sex Jihad’ to Syria, Minister Says

Tunisian women waging ‘sex jihad’ in Syria

http://gulfnews.com/news/region/syria/tunisian-women-waging-sex-jihad-in-syria-1.1233374

Tunisian women ‘provide pleasure’ to Syria Jihadists

http://www.middle-east-online.com/english/?id=61495

Tunisian girls ‘head to Syria to offer themselves to Islamic fighters as part of sexual jihad’

Reports spread on internet calling for girls to offer themselves to fighters

Tunisian media said 13 girls travelled to rebel-held Northern Syria

Politicians in Tunisia appeal to girls not to be influenced by Islamic preachers

http://www.dailymail.co.uk/news/article-2304128/Tunisian-girls-head-Syria-offer-Islamic-fighters-sexual-jihad.html#ixzz2fQHkImFw

“Jihad Nikah” Ternyata Dilakukan oleh Wanita Syiah Tunisia
http://www.lppimakassar.com/2013/09/jihad-nikah-ternyata-dilakukan-oleh.html

Pelaku ‘Jihad Seks’ Sesungguhnya adalah Wanita Syi’ah
Tidak hanya terjadi kasus pemberitaan di Tunisia mengenai “jihad seks”, ternyata juga terjadi di Bahrain. Bahrain adalah negara yang mayoritasnya adalah warga Syi’ah namun dipimpin oleh penguasa Sunni.
http://news.fimadani.com/read/2013/09/23/pelaku-jihad-seks-adalah-wanita-syiah

LPPI itu saya lihat Wahabi. Ada pun Fimadani itu jaringan Media Ikhwanul Muslimin/PKS yang beritanya kerap mengandung fitnah/dusta. Jadi tak layak dipercaya. Harusnya ada berita dari Media lain yg bukan dari kelompok Takfiri macam Wahabi /Ikhwanul Muslimin:

https://kabarislam.wordpress.com/2013/09/25/fitnah-nikah-mutah-khatami-dari-jaringan-media-pks-ikhwanul-muslimin/

Foto Ummu Ja’far yg diberitakan sbg Mujahidin Sex dari Tunisia ternyata tidak benar. Menurut kabar dia Mujahidin Suriah. Arifi menyangkal menganjurkan fatwa jihad sex meski dia di TV menyakan Aisyah menikah dgn Nabi umur 7 tahun untuk membenarkan bahwa boleh menikah dgn gadis kecil. Yg jelas Mendagri Tunisia Lotfi ben Jeddou mengatakan Jihad Sex itu ada dan gadis Tunisia hamil. Sejumlah Ulama TUnisia juga mengharamkan fatwa Jihad Sex dan ini ramai diberitakan di koran2 Tunisia. Pemberontak Wahabi menyangkal adanya Isyu Jihad Sex. Tapi dgn pernyataan LPPI bahwa Jihad Sex dilakukan oleh Syi’ah, itu menandakan Jihad Sex ada meski mereka mengkambing hitamkan kaum Syi’ah sbg pelakunya. Statistik ini menyatakan Syi’ah tidak ada di Tunisia (0%):

Tunisia
Pop.: 9,974,722
% Shia: –
% Sunni: 98%

Map: Sunni and Shi’a ~ The Worlds of Islam

98% penduduk Tunisia adalah Muslim. Boleh dikata sebagian besar adalah Sunni dari mazhab Maliki. Hampir tidak ada Syi’ah di situ. Jumlah pejuang Hizbullah di Suriah pun cuma 2000-an dan pejuang di sana tinggal di Lebanon atau di Suriah. Jadi bisa kembali ke keluarganya tanpa harus berzina. Sementara jumlah Mujahidin Asing yg berpihak pada pemberontak Suriah itu Wahabi/IM. Jumlahnya sekarang 100 ribuan. Dan jauh dari Suriah termasuk dari Indonesia dan Tunisia. Dari Tunisia, Mujahidin yg tewas saja 50 orang. Artinya jika Jihad Seks memang ada, ya kelompok Mujahidin itulah pelakunya. Harusnya jika memang Syi’ah yg melakukan Jihad Sex, maka pelaku Jihad Sex tsb dari Lebanon, Iraq, atau Iran yang memang Syi’ah jumlahnya cukup besar. Bukan dari Tunisia yg boleh dikata nyaris tidak ada Syi’ah sama sekali:

http://www.republika.co.id/berita/internasional/timur-tengah/13/07/28/mqnaci-dikabarkan-55-pejuang-dari-indonesia-tewas-di-suriah

Bahrain meski Syi’ah 70%, tapi penduduknya kurang dari 700 ribu. Pemerintahnya Sunni. Jadi tidak mungkin mereka bisa Jihad Sex ke Suriah. Dan beritanya cuma ada di jaringan Wahabi / Ikhwanul Muslimi. TIdak mendunia sebagaimana Mujahidin Sex Tunisia. Jadi beritanya kemungkinan besar fitnah:

Bahrain
Pop.: 677,886
% Shia: 70%
% Sunni: 30%

Map: Sunni and Shi’a ~ The Worlds of Islam

Kalau pun katanya jihad sex untuk pemberontak Syi’ah di Bahrain, untuk apa? Toh mereka ada di negara mereka. Di rumah mereka sendiri. Kenapa tidak memakai pernikahan yang sudah ada? Kenapa harus pakai Jihad Sex segala? Kenapa beritanya tidak mendunia. Jelas kemungkinan besar berita tsb Fitnah belaka.

Di Hari Kiamat nanti, Inilah Golongan Umat Islam yang akan Diusir Rasulullah!!!

Di Hari Kiamat nanti, Inilah Golongan Umat Islam yang akan Diusir Rasulullah!!!

Di Hari Kiamat nanti, Inilah Golongan Umat Islam yang akan Diusir Rasulullah

KITA tentu merasa bangga menjadi umat Rasulullah ﷺ, bukan? Mengingat, Nabi kita itu sangat menyayangi kita. Ia lebih peduli terhadap umatnya daripada dirinya sendiri. Ia selalu memikirkan kesejahteraan umatnya.

Meski begitu, tak semua umat Nabi Muhammad ﷺ memperoleh keselamatan. Bahkan, ada sekelompok umatnya yang diusir olehnya pada hari kiamat. Siapakah mereka?

Sahabat Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu mengisahkan, pada suatu hari Nabi ﷺ mendatangi kuburan. Lalu beliau mengucapkan salam, “Semoga keselamatan senantiasa menyertai kalian wahai penghuni kuburan dari kaum mukminin, dan kami insyaAllah pasti akan menyusul kalian.”

Selanjutnya beliau bersabda, “Aku sangat berharap untuk dapat melihat saudara-saudaraku.”

Mendengar ucapan ini, para sahabat keheranan. Sehingga mereka bertanya, “Bukankah kami adalah saudara-saudaramu wahai Rasulullah?” Rasulullah menjawab, “Kalian adalah sahabat-sahabatku, sedangkan saudara-saudaraku adalah umatku yang akan datang kelak.”

Kembali para sahabat bertanya, “Wahai rasulullah, bagaimana engkau dapat mengenali umatmu yang sampai saat ini belum terlahir?” Beliau menjawab, “Menurut pendapat kalian, andai ada orang yang memiliki kuda yang di dahi dan ujung-ujung kakinya berwarna putih dan kuda itu berada di tengah-tengah kuda-kuda lainnya yang berwarna hitam legam, tidakkah orang itu dapat mengenali kudanya?”

Para sahabat menjawab, “Tentu saja orang itu dengan mudah mengenali kudanya.” Maka Rasulullah menimpali jawaban mereka dengan bersabda, “Sejatinya umatku pada hari kiamat akan datang dalam kondisi wajah dan ujung-ujung tangan dan kakinya bersinar pertanda mereka berwudhu semasa hidupnya di dunia.”

Aku akan menanti umatku di pinggir telagaku di alam mahsyar. Dan ketahuilah bahwa akan ada dari umatku yang diusir oleh Malaikat. Sebagaimana seekor unta yang tersesat dari pemiliknya dan mendatangi tempat minum milik orang lain, sehingga ia pun diusir. Melihat sebagian orang yang memiliki tanda-tanda pernah berwudhu, maka aku memanggil mereka, “Kemarilah.” Namun para Malaikat yang mengusir mereka berkata, “Sejatinya mereka sepeninggalmu telah mengubah-ubah ajaranmu.”

Mendapat penjelasan semacam ini, maka aku (Rasulullah) berkata, “Menjauhlah, menjauhlah wahai orang-orang yang sepeninggalku mengubah-ubah ajaranku,” (Diriwayatkan oleh Al Bukhari dan Muslim). []

Sumber: muslim.or.id

Ramai Perempuan Ambil Mudah Soal Ini. Adakah Sah Solat jika TerSUJUD di atas Telekung Sendiri !!

Ramai Perempuan Ambil Mudah Soal Ini. Adakah Sah Solat jika TerSUJUD di atas Telekung Sendiri !!

SOALAN:

Assalamualaikum ustaz… saya nak kepastian tentang hukum wanita sujud atas kain telekung sendiri. Adakh sujud dikira sah? Mohon pencerahan dari ustaz.

JAWAPAN:

1) Sujud merupakan salah satu dari rukun solat, antara syarat sah sujud, wajib mendedahkan sekurang-kurangnya sebahagian dari dahi agar menyentuh di tempat sujud.

2) Jika seseorang sujud di atas sesuatu yang menghalang antara seluruh dahinya dengan tempat sujud maka solatnya tidak sah jika penghalang itu bersambung dengannya atau atas tanggungannya seperti hujung pakaiannya yang mana pakaian turut bergerak apabila dia bergerak ketika berdiri dan duduk.

3) Fakta di atas ada dijelaskan oleh Imam Ibnu Hajar di dalam karangan beliau “al-Minhaj al-Qawin”:

ﻭﺷﺮﻃﻪ ﻋﺪﻡ اﻟﺴﺠﻮﺩ ﻋﻠﻰ ﺷﻲء ﻣﺤﻤﻮﻝ ﻟﻪ ﺃﻭ ﻣﺘﺼﻞ ﺑﻪ ﺑﺤﻴﺚ ﻳﺘﺤﺮﻙ ﺑﺤﺮﻛﺘﻪ ﻓﻲ ﻗﻴﺎﻣﻪ ﺃﻭ ﻗﻌﻮﺩﻩ ﻓﺈﻥ ﺳﺠﺪ ﻋﻠﻴﻪ ﻋﺎﻣﺪا ﻋﺎﻟﻤﺎ ﺑﻄﻠﺖ ﺻﻼﺗﻪ ﻭﺇﻻ ﻟﺰﻣﻪ ﺇﻋﺎﺩﺓ اﻟﺴﺠﻮﺩ

Maksudnya: “Syaratnya(sujud) tidak sujud atas sesuatu yang ditanggung olehnya atau yang bersambung dengannya yang mana ia bergerak dengan gerakannya ketika berdiri dan duduk. Jika seseorang itu sujud di atasnya secara sengaja dan tahu(tidak jahil) maka batal solatnya. Jika tidak (sengaja atau jahil) maka wajib dia mengulangi sujud”.

4) Berdasarkan kenyataan Imam Ibnu Hajar di atas, maka jelas bahawa wanita yang sujud di atas telekungnya sendiri maka sujudnya tidak sah, apabila sujud tidak sah maka solat juga tidak sah. Ini kerana telekung yang dipakai bersambung dengan dirinya atau ditanggung olehnya, malah turut bergerak dengan pergerakkannya.

5) Namun jika sujud di atas i) sesuatu yang tidak bergerak dengan pergerakkannya atau ii) sesuatu yang bukan tanggungannya tetapi bergerak dengan gerakannya maka sujud tetap sah. Perkara ini juga dinyatakan di dalam rujukan yang sama:

ﻓﺈﻥ ﻟﻢ ﻳﺘﺤﺮﻙ ﺑﺤﺮﻛﺘﻪ ﺃﻭ ﻟﻢ ﻳﻜﻦ ﻣﻦ ﻣﺤﻤﻮﻟﻪ ﻭﺇﻥ ﺗﺤﺮﻙ ﺑﺤﺮﻛﺘﻪ ﻣﺜﻞ ﺃﻥ ﻳﻜﻮﻥ ﺳﺮﻳﺮا ﻫﻮ ﻋﻠﻴﻪ ﺃﻭ ﺷﻴﺌﺎ “ﻓﻲ ﻳﺪﻩ” ﻛﻌﻮﺩ ﺟﺎﺯ اﻟﺴﺠﻮﺩ ﻋﻠﻴﻪ

Maksudnya: “Jika tidak bergerak dengan gerakannya atau bukan tanggungannya meskipun ia bergerak dengan gerakannya sepertimana dia berada di atas katil atau sesuatu pada tangannya seperti kayu maka diharuskan sujud di atasnya.

6) Antara contoh lain untuk lebih mudah difahami. Simbol (i) seperti seorang wanita sujud di atas hujung kainnya yang sangat labuh dan besar yang mana pergerakan dirinya tidak memberi kesan pada hujung kainnya. Manakala simbol (ii) seseorang memegang tasbih ketika solat, apabila hendak sujud tasbih itu berada di tempat sujud. Dalam kedua-dua situasi begini tidak membatalkan sujud.

7) Antara keadaan lain, seorang wanita yang bersolat berjemaah lalu sujud di atas kain telekung rakannya di sebelah, maka sujud sebegini tetap sah kerana dia bersujud di atas sesuatu yang tidak bergerak dengannya gerakannya dan bukan di atas tanggungannya.

Wallahu A’lam
Abu Ruqayyah Ba ‘Alawi

ASTAGHFIRULLAH!!! BUAT SEMUA UMAT MUSLIM DI SELURUH DUNIA SEGERALAH BERTAUBAT, INI ADALAH TANDA-TANDA KIAMAT YANG SUDAH TERJADI DI MEKKAH!!!

ASTAGHFIRULLAH!!! BUAT SEMUA UMAT MUSLIM DI SELURUH DUNIA SEGERALAH BERTAUBAT, INI ADALAH TANDA-TANDA KIAMAT YANG SUDAH TERJADI DI MEKKAH!!!

Kiamat yaitu Rukun Iman kelima yang diakui umat Islam pasti akan terjadi. Namun tidak satu juga makhluk tahu kapan peristiwa akhir kehidupan alam dunia itu dapat berlangsung.

Akan tetapi Allah SWT melalui Rasulullah SAW sudah menyampaikan kabar tanda-tandanya. Mekkah jadi satu diantara kota di muka bumi yg dinamakan Nabi akan memberikan tanda bila kiamat sudah dekat. Tandanya yang dijelaskan nabi ini dahulu disangka tidak mungkin berlangsung. Namun apa yang ada di Kota Mekkah sekarang ini benar-benar memberikan kondisi seperti apa yang disampaikan oleh Nabi Muhammad dulu. Tanda tanda kiamat itu betul-betul sudah muncul di Mekkah. Apa sajakah? Itu penjelasannya.

1. Bangunan Tinggi Melebihi Gunung

Nabi Muhammad SAW menyampaikan kabar bila satu di antara sinyal bila kiamat telah dekat yakni saat di banyak bangunan yang tingginya melebihi gunung. Dalam satu cerita diterangkan bila bangunan-bangunan tingginya demikian menjulang. Ibnu Syaibah meriwayatkan dengan sanadnya pada Ya’la ibn Atha’ dari ayahnya, dia berkata : disuatu hari, saya membimbing tali kekang onta Abdullah ibn Amr, lantas beliau berkata :

“Apabila kalian telah saksikan galian-galian besar di Makkah, serta bangunan-bangunannya menjulang tinggi melebihi pegunungannya, jadi ketahuilah bila kiamat telah mendekatimu. (HR. Ibnu Abi Syaibah serta al-Arzaqi)

Dalam cerita lain Rasulullah SAW bersabda : ” Kiamat tidak akan berlangsung hingga gunung-gunung hilang dari tempatnya dan kalian saksikan perkara besar yang belum kalian saksikan ” (HR. Thabrani).

Pada zaman kehidupan Nabi, Kota Mekkah masihlah demikian tandus dan tidak terbayang bakal berdiri bangunan-bangunan tinggi seperti sekarang ini. Dan apakah yang berlangsung saat ini di Mekkah?

Tidak lain dan tidak bukanlah kota suci umat Islam ini sekarang ini tidak ubahnya Las Vegas di Amerika Serikat. Bahkan di di halaman Masjidil Haram bakal dibangun Mecca Royal Clock Hotel Tower. Tinggi gedung ini direncanakan berketinggian kian lebih 601 dan cuma selisih 200 mtr. dari gedung tertinggi dunia sekarang ini, yaitu Al Burj Khalifa Dubai.

Bagiamana dengan Arab Saudi yang sekarang ini tengah bangun gedung tertinggi didunia hingga menembus awan. Gagasannya, tinggi gedung bernama Jeddah Tower ini kian lebih 1 km. (Km) dan bakal mengalahkan Burj Khalifa yang hingga saat ini memegang rekor di Guinness World Record sebagai gedung paling tinggi dunia yang ada di Dubai.

Dalam satu kisah diterangkan bila disuatu hari malaikat Jibril menjumpai Rasullullah Saw dengan bentuk manusia, Ia datang dengan kenakan pakaian yang teramat putih warna rambut yang hitam kelam, Ia datang berdialog dengan Rasullullah dan memberi pengajaran pada sahabat. Jibril kemukakan pertanyaan tentang Islam, Iman, dan Ihsan lantas Jibril ajukan pertanyaan tentang tanda kiamat, diantara jawaban nabi adalah :

” Apabila engkau lihat mereka yang jalan tanpa ada alas kaki, tidak gunakan baju, fakir dan pengembala kambing (lantas) berlomba buat bangunan yang tinggi ” (HR. Bukhari)

Di hadist lain di katakan, Lantas teman dekat Ibnu abbas kemukakan pertanyaan : ” Wahai Rasullullah, dan siapakah sebagian pengembala, orang tidak menggunakan sandal, dalam kondisi lapar dan yang miskin itu ” Beliau menjawab ” Orang arab ” (Musnad Ahmad, IV/332-334, NO 2926)

2. Gunung-Gunung di Mekkah Mulai Berlubang

Nabi juga menerangkan bila kiamat akan berlangsung apabila gunung-gunung di Kota Mekkah telah berlubang. Hal sejenis ini tentu sulit dipahami oleh beberapa orang ketika kehidupan Nabi. Namun nyatanya hal semacam itu sudah berjalan sekarang ini.

Gunung-gunung di Kota Mekkah sekarang ini sudah berlubang berbentuk terowongan. Makkah juga dijuluki Kota Terowongan lantaran memiliki beberapa puluh terowongan. Pada 2011 saja, Makkah memulai pembangunan 55 terowongan melalui pegunungan dan beberapa ruas jalan. Beberapa 10 salah satunya yaitu terowongan pejalan kaki dan sisanya untuk kendaraan bermotor. Jalur pejalan kaki dan kendaraan bermotor di buat terpisah. Keseluruhnya panjang terowongan yaitu 30 km..

Rasulullah SAW bersabda “Jika anda saksikan gunung-gunung di Mekkah ada lubang yang menembusinya”

Diluar itu, Ibnu Syaibah meriwayatkan dengan sanadnya pada Ya’la ibn Atha’ dari ayahnya, dia berkata : disuatu hari, saya membimbing tali kekang onta Abdullah ibn Amr, lantas beliau berkata : ” Bagaimana pendapat kalian, apabila kalian leburkan Ka’bah dan tidak tersisa ada batu yang masihlah menumpuk? Mereka menjawab : oleh kita yang beragama Islam? Beliau menjawab : benar, kalian yang beragama Islam. Seseorang ajukan pertanyaan : lalu apa lagi? Beliau menjawab : lantas ia akan di bangun dengan yang makin bagus darinya. Bila kalian telah saksikan galian-galian besar di Makkah, dan bangunan-bangunannya menjulang tinggi melebihi pegunungannya, jadi ketahuilah kalau kiamat telah mendekatimu.

3. Bayangan Kabbah Tak Lagi Tampak

Baginda Rasulullah SAW juga bersabda bila kiamat bakal berjalan bila Al-Sa’ah telah membentang bayangannya sampai bayangan Kabbah tidak bakal tampak. Al-Sa’ah yaitu satu di antara pengertian kiamat.

Sebentar di Arab, Al-Sa’ah juga miliki maksud sebagai jam. Karena 1tu Sheikh mengartikan dengan cara selekasnya waktu kiamat yangg hampir juga berjalan bila bayang menara jam menutupi Kaabah. Imam As Sayuti berkata megenai perkara ini, kalau masanya sangatlah hampir apabila di ambil maksud itu dengan cara selekasnya. Sekarang ini bayang-bayang menara jam sudah menutupi kabah. Mecca Royal Clock, bakal menutupi bayang-bayang Kabah.