Category: ibadah

BUKTI PLURALISME AGAMA DALAM FILEM “MY NAME IS KHAN”

BUKTI PLURALISME AGAMA DALAM FILEM “MY NAME IS KHAN”

Masihkah anda mengingati filem Bollywood bertajuk “My Name Is Khan”?.

Merupakan filem bertaraf “Box Office” yang di tayangkan di pawagam pada 2010 dan pelbagai reaksi serta maklum balas telah diberikan oleh masyarakat dunia.
Meskipun sudah 7 tahun ianya di tayangkan,saya ingin mengajak pembaca semua mngimbas kembali akan unsur2 pluralisme yg terdapat dlm filem ini,bersesuaian dengan kekalutan dan ‘kekacauan’ yg melanda umat dan agama Islam itu sendiri di negara kita pada hari ini.

Filem “My Name is Khan” menceritakan tentang perihal perjalanan hidup seorang lelaki yang di lahirkan berpenyakit Autis (Asparger Sindrome).
Namanya Risvan Khan (lakonan oleh Shah Rukh Khan), pemuda dari India yang berpindah ke Amerika mengikuti adiknya(Zakir).

Kemudian dia berkahwin dengan Mandira (lakonan Kajol Devgan) walau ditentang keluarganya kerana perbezaan agama.

Peristiwa 911 menjadi titik permulaan serangan ke atas umat Islam secara terhormat dan terancang oleh musuh Islam
Tragedi pengeboman New York,World Trade Centre (WTC) pada 11 September telah merubah landskap dan politik di Amerika di mana umat Islam di label sebagai pengganas.

Berpaksikan dari tragedi tersebut,filem ini telah di kembangkan akan jalan ceritanya.
Kebahagian yang terbina dari percantuman dua agama menjadi kompleks kerana stigma teroris yang digambarkan kepada umat Muslim.

Ia di gambarkan telah memberikan kesan negatif kepada Khan.
Ekoran kematian Sam (anak lelaki Mandira), perasaan benci dan marah timbul di hati Mandira serta menyebabkan Mandira tidak dapat menerima kenyataan suaminya seorang Muslim.

Oleh kerana tertekan dengan perlakuan Mandira yang masih skeptikal terhadapnya, maka Khan telah memulakan pengembaraan solonya untuk bertemu Presiden Amerika.
Pada pandangannya,pengembaraan ini merupakan misi untuk menghapuskan stigma atau persepsi liar terhadap umat Muslim sebagai TERORIS.

Dalam masa yang sama,Khan juga mengharapkan kembalinya cinta dan kasih sayang daripada Mandira dengan cara menyempurnakan misi untuk menyampaikan ucapan “My Name Is Khan,I am not a terrorist“ kepada Presiden Amerika.

Sesiapa sahaja boleh mengatakan bahawa filem ini adalah filem yang inspiratif,mengharukan dan penuh mesej moral.
Namun di sebalik itu semua,filem ini juga membawa nilai-nilai sejagat (universal) yang merbahaya kepada aqidah umat Islam.

Di dalamnya sarat akan tindakan dan perkara yang bertentangan dengan syariat Islam.
Salah satu nilai merbahaya yang digarapkan ke dalam filem ini adalah “Pluralisme Agama”.

Kefahaman ini jelas amat bertentangan dengan syariat Islam di mana menganggap bahawa SEMUA AGAMA SAMA BENAR.

Hasil semakan dan penelitian mendapati sekurang-kurangnya terdapat tiga babak/scene menonjolkan nilai-nilai Pluralisme Agama secara terang-terangan dan menggelirukan umat Islam.

BABAK/SCENE YANG PERTAMA

Babak Khan ketika kecil dimana kehidupannya dikelilingi oleh situasi konflik agama di antara penganut Hindu dan Muslim.
Ketika Khan berada di anjung rumahnya,dia terdengar suara protes dan amarah masyarakat Muslim terhadap rusuhan yang berlaku sambil melaungkan kata-kata; “musnahkan dan hancurkan…..”.

Ungkapan kata ini diulang-ulang oleh Khan di dalam rumahnya.
Tiba-tiba dia dimarahi oleh ibunya (Razia) sambil melarangnya dari terus mengungkap kata-kata tersebut.

Razia menerangkan kepada Khan tentang hakikat KEBAIKAN dan KEJAHATAN sambil memberikan contoh secara melukis gambar dua karektor berbeza.
Satu kerektor membawa tongkat (yang kemudian disebut orang jahat) dan satu lagi karektor yang membawa lollipop (yang kemudian dianggap sebagai orang baik).

Di antara petikan dialog yang diungkapkan oleh ibunya ialah:

“Di dunia ini hanya ada dua perbezaan iaitu KEBAIKAN dan KEJAHATAN.
Baik,jika seseorang itu berbuat kebaikan.
Dan jahat sekiranya seseorang itu berbuat kejahatan.
Jadi tidak ada Muslim dan Hindu”.

Jika di amati dialog di atas, sudah pasti akan tergambar di fikiran kita DOKTRIN PLURALISME AGAMA yang ingin disampaikan yakni semua agama adalah sama.
Secara umumnya,semua agama di dunia pasti mengajarkan kebaikan di dalamnya.

Namun begitu,pendapat ini telah disanggah oleh Allah S.W.T secara total.
Malah kita diminta menyakini Islam sebagai Ad-Diin dengan menolak KONSEP tidak ada perbezaan Islam dengan agama yang lain dengan merujuk kepada firmanNya yang bermaksud:

“Sesungguhnya agama (yang benar dan diredai) di sisi Allah ialah Islam.Dan orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberikan Kitab itu tidak berselisih (mengenai agama Islam dan enggan menerimanya) melainkan setelah sampai kepada mereka pengetahuan yang sah tentang kebenarannya; (perselisihan itu pula) semata-mata kerana hasad dengki yang ada dalam kalangan mereka.
Dan (ingatlah),sesiapa yang kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Allah,maka sesungguhnya Allah amat segera hitungan hisabNya.”
(QS Ali-Imran ayat 19)

BABAK/SCENE KE 2

 

Adegan seterusnya ialah sikap Khan yang berkeras untuk menikahi Mandira iaitu seorang ibu tunggal yang menganut agama Hindu.
Walaupun sudah diingatkan oleh Zakir (adiknya) bahawa hukum HARAM berkahwin dengan wanita yang berbeza keyakinan dan kepercayaan agama.

Namun,Khan memiliki keyakinan bahawa tidak ada yang membezakan antara agama Islam dan Hindu.
Sebaliknya,yang ada hanyalah manusia yang BAIK dan manusia yang JAHAT(sebagaimana yang dikatakan oleh ibunya).

Tindakan Khan ini sekaligus telah menimbulkan satu perspektif yang salah kepada ajaran Islam dan syariatnya.
Perkara ini tidaklah menggemparkan kita kerana pelakon Shah Rukh Khan (Rizvan Khan) sendiri dalam kehidupan realitinya juga berkahwin dengan Gauri Khan;seorang penganut Hindu.

Larangan perkahwinan di kalangan umat Islam dan bukan Islam telah diterangkan oleh Allah S.W.T dalam Al Quran Surah Al Baqarah ayat 221.

BABAK/SCENE KE 3

Adegan seterusnya amat kurang menyenangkan hati umat Islam.
Ianya ketika Khan dan Mandira sedang bersembahyang mengikut kepercayaan dan amalan agama masing-masing di mana Khan solat di atas sejadah.

Manakala Mandira bersembahyang dengan nyalaan lilin dan tokong berhala.

Kedua-dua aksi ini telah dicantumkan menjadi SATU adegan dalam SATU upacara sembahyang secara serentak.

BABAK/SCENE YANG LAIN

Seperkara lagi ialah semasa Khan bersama keluarganya menghadiri majlis memperingati Tragedi 911 anjuran masyarakat bukan Islam. Didapati dia dan semua tetamu yang hadir menyalakan lilin sebagai simbol BERKABUNG.

Tambah menjengkelkan apabila kita diperlihatkan adegan Khan menghulurkan cek sumbangan peribadinya berjumlah USD3,502.50 duit ZAKAT kepada penganjur yang bukan beragama Islam(sedangkan zakat hanya untuk kegunaan orang Islam).

Perjalanan Khan untuk berjumpa Presiden Amerika diteruskan sehingga beliau sampai di wilayah Georgia.
Di sana,dia bertemu Mama Jenny dan Joel (anak lelakinya).
Khan telah bermalam di rumah mereka dan turut sama hadir keesokkan harinya ke majlis berkabung dan memperingati perajurit yang mati di medan perang di dalam sebuah gereja.

Dia turut serta menyanyi dan memberikan ucapan di hadapan pengunjung gereja sambil berdoa bersama penganut agama lain secara serentak.

Bukankah perbuatan ini adalah HARAM dilakukan? Allah S.W.T telah memberikan amaran keras kepada umat Islam dengan firmanNya yang bermaksud:

[1] Katakanlah (wahai Muhammad): “Hai orang-orang kafir!
[2] “Aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah.
[3] “Dan kamu tidak mahu menyembah (Allah) yang aku sembah.
[4] “Dan aku tidak akan beribadat secara kamu beribadat.
[5] “Dan kamu pula tidak mahu beribadat secara aku beribadat.
[6] “Bagi kamu ugama kamu,dan bagiku ugamaku”.

(QS Al-Kafirun ayat 1-6)

Oleh itu,kita perlulah mengambil sikap PEDULI terhadap ancaman Pluralisme Agama yang sentiasa menanti peluang di pintu minda kita untuk mempengaruhi segala tindak tanduk seharian.

Credit: Apanama.com

Jangan Tonton Porno di Smartphone!! Kawan Paklong Baru Saja Terkena, SANGAT BAHAYA!!

Jangan Tonton Porno di Smartphone!! Kawan Paklong Baru Saja Terkena, SANGAT BAHAYA!!

Mungkin disebabkan faktor mudah alih telefon pintar itu yang memudakan penggunanya untuk menonton bahan porno di mana-mana saja menjadikannya peranti yang popular berbanding dengan peranti-peranti jenis lain.

Tetapi apa yang ramai tidak tahu sebenarnya mereka yang gemar menggunakan telefon pintar mereka untuk mengakses laman web lucah sebernya terdedah dengan risiko untuk digodam oleh hackers.

Sebuah kajian yang dijalan di Britain baru-baru ini mendedahkan 40 daripada 50 laman web lucah sebenarnya mengandungi malware yang disembunyikan. Sebaik saja malware tersebut berjaya memasuki telefon pintar anda, ianya akan mengakses data yang terkandung di dalam telefon pintar anda yang boleh dijadikan barang untuk tujuan jenayah.

Berbeza dengan sistem keselamatan komputer, sistem keselamatan telefon pintar adalah lebih rendah terutamanya telefon jenis Android dan ini menjadikannya lebih mudah untuk dimanipulasikan oleh penggodam.

Tapi tumblr di kategorikan sebagai sosial apps. maybe tak bahaya kot….hehehe

sumber: rileklah.com

p/s: sepatutnya tak payah tonton terus di mana-mana platform pun, hampa tak perasan ka kalau tonton porno ni lama-lama otak hampa sebelah belakang akan rasa macam ditekan dan rasa tak selesa. Teruk lagi tengah tonton tu rasa macamni then terus tertidur depan laptop ataupun apa-apa platform, hampa tak rasa ka porno ni boleh shut down fungsi otak? memang porno ni terkenal pun dengan menjahanamkan sel-sel neuron dalam otak apatah lagi kalu sambil tonton sambil ligat melancap. Jadi pikir lah baik-baik sebelum buat perkara tak baik. Selamat beramal 🙂

Perlukah Solat Jumaat Jika Aidil Adha/ Aidil Fitri Jatuh Pada Hari Jumaat?

Perlukah Solat Jumaat Jika Aidil Adha/ Aidil Fitri Jatuh Pada Hari Jumaat?

Status solat jumaat pada hari raya

Assalamualaikum ustaz, saya inginkan kepastian, adakah gugur kewajipan solat jumaat sekiranya hari raya aidilfitri atau hari raya aidil adha jatuh pada hari jumaat?

Jawapan:

:الحمدلله رب العالمين والصلاة والسلام علي رسول الله وبعد

Insyaallah tarikh melihat anak bulan Syawal 1431H ialah pada hari Rabu 29hb.Ramahdhan bersamaan

8hb.September 2010. Mengikut kiraan falak, waktu ‘ijtimak bulan’ berlaku pada 8hb.September 2010 jam 6:29:38 petang waktu Malaysia. Manakala waktu maghrib pula ialah pada pukul 7.15pm. Berdasar kepada waktu ijtimak dan waktu terbenam matahari, dari sudut kiraan falak bahawa hilal Syawal 1431H tidak dapat dilihat. Begitu juga berdasar deklarasi Istanbul 1978 mengenai kebolehnampakan anak bulan bahawa hilal Syawal 1431H tidak boleh dilihat. Oleh itu berdasar kiraan falak dan deklarasi Intanbul (1978), maka hari Khamis ialah 30 Ramadhan dan satu Syawal 1431H dijangka jatuh pada hari Jumaat bersamaan
10hb.September 2010. Walaubagaimana pun kita di Malaysia perlu menunggu pengumumam rasmi oleh Penyimpan Mohor Besar Raja-Raja Melayu bagi mengisytiharkan satu Syawal untuk tahun 1431H.

Persoalan timbul di sini ialah jika sekiranya hari raya Aidil Fitri jatuh pada hari Jumaat, apakah status solat jumaat masih wajib atau ia gugur kerana berlaku dua perayaan dalam satu hari.

Sebenarnya perkara ini adalah masalah khilaf dan telah dibincangkan oleh ulama semenjak ratusan tahun yang lalu. Ringkasnya, berdasar hadis-hadis dan pemahaman ulama dalam mengistinbat hukum syarak, maka lahirlah pandangan-pandangan seperti berikut:

1) Mazhab Hanafi: Solat Jumaat wajib ditunaikan. Solat sunat hari raya tidak menggugurkan kewajiban solat Jumaat.
2) Mazhab Maliki: Solat Jumaat wajib ditunaikan. Solat sunat hari raya tidak menggugurkan kewajiban solat Jumaat.
3) Mazhab Shafie’: Wajib menunaikan solat Jumat bagi penduduk kampung yang bermastautin dan gugur tuntutan tersebut bagi penduduk dari kampung yang berlainan. Pandangan ini merupakan pandangan Imam Shafie’ yang sahih.
4) Mazhab Hambali: Tidak wajib solat Jumaat samada penduduk tetap atau tidak. Kewajiban solat Jumaat gugur selepas mendirikan solat sunat hari raya tetapi wajib solat zohor.

Bagi kita di Malaysia saya cenderung supaya kita mengikut fatwa yang telah dikeluarkan oleh Jawatankuasa Fatwa Negeri Johor seperti berikut:

“Alhamdulillah Fatwanya:

Pada hari itu ( Aidilfitri dan Aidiladha jatuh pada hari Jumaat ) kewajipan menunaikan solat fardu Jumaat diwajibkan ke atas lelaki muslim yang bermastautin dan ahli Qariyah setempat.

Adapun orang yang bukan ahli Qariyah setempat yang ingin pulang menziarahi ahli keluarganya, dizinkan dia pulang untuk tujuan berziarah dan kembali semula mereka itu untuk mendirikan solat fardu Jumaat, jika dia berkuasa berbuat demikian. Adapun jika tiada berkuasa berbuat demikian ( hadir semula ke masjid untuk menunaikan solat fardu Jumaat ) maka tiada berdosa. Tetapi adalah lebih baik jika mereka yang terlebih agar menunaikan selepas solat Aidilfitri sehingga selesai solat fardu Jumaat.

Adapun mereka yang di bolehkan meninggalkan solat Fardu Jumaat adalah beberapa golongan :

1) Kaum wanita
2) Lelaki yang bermusafir
3) Hamba
4) Lelaki yang sakit ( uzur syar”ie )

Solat fardu Jumaat adalah merupakan satu syiar daripada syiar-syiar Agama Islam yang perlu dijaga dan dilaksanakan. Berjamaah di dalam menunaikan solat fardu Jumaat adalah wajib fardu ain ( yang dikehendaki dilaksanakan oleh setiap muslim yang cukup syarat-syaratnya berbuat demikian ).

Islam sentiasa memberi perhatian terhadap perpaduan dan kesatuan di kalangan umat Islam dan melarang sama sekali wujudnya punca-punca yang mengakibatkan perselisihan faham dan perbezaan pendapat yang akhirnya membawa kesan negatif kepada penduduk setempat”.

Sebagai kesimpulan, permasalah ini berlaku khilaf ulama. Adalah wajar dalam beramal dalam masalah khilaf yang menyentuh pandangan orang ramai agar dapat mengelak daripada berlaku perbezaan dan perselisihan yang tidak sihat. Apalagi masyarakat Islam di Malaysia masih ramai yang jahil dan sifat keterbukaan mereka masih di tahap yang rendah.

Sekian والله أعلم بالصواب

Rujukan:
1) Fiqh Sunnah, Syed Sabiq.
2) Raudhah at-Tolibin, Imam Nawawi.
3) Bidayatul Mujtahid: Ibnu Rusyd.
4) Fiqh Muyassar, Ahmad Isa ‘Ayur.
5) Pelbagai.

Disedikan oleh:
Ustaz Ahmad Zainal Abidin
Setiausaha MUIS

 

Mulianya Hari Arafah Di Sisi Allah!(Ust Don)

Mulianya Hari Arafah Di Sisi Allah!(Ust Don)

KELEBIHAN HARI WUKUF/ARAFAH

Fadhilat Hari Wukuf atau Hari Arafah Pada hari Wukuf yang dikenali juga sebagai Hari Arafah, ketujuh-tujuh pintu syurga dibuka, dan TIADA HIJAB di antara Allah swt dengan hambaNya. Ia adalah hari paling afdhal untuk beramal soleh, seperti bersolat sunat, membaca Al-Quran serta berdoa memohon ehsan dan rahmat dari Allah swt ke atas diri, keluarga dan sebagainya.

Allah swt memuliakan hari Wukuf (pada setiap 9 Zulhijjah) dan akan membebaskan sesiapa yang menghadiri Padang Arafah daripada api neraka. Justeru, sebagai kesyukuran di atas kemuliaan Allah ke atas hambaNya pada hari Wukuf, umat Islam menyambut hari keesokannya iaitu 10 Zulhijjah sebagai hari kesyukuran dan perayaan bagi umat Islam iaitu Hari Raya Aidil Adha. Kelebihan Hari Wukuf di Arafah, tidak hanya terhad kepada jemaah haji yang berada di Tanah Suci, malah kelebihan itu turut dapat dinikmati umat Islam yang tidak mengerjakan ibadat haji.

Sehubungan itu, umat Islam dianjurkan berpuasa pada sembilan hari pertama dalam bulan Zulhijah, terutama pada Hari Arafah. Tidak diragui lagi bahawa puasa adalah amalan yang afdal di sisi Allah swt berdasarkan sabda Rasulullah saw: “Berpuasa pada Hari Arafah dinilai di sisi Allah sebagai penghapus dosa bagi setahun yang sebelumnya dan yang selepasnya”. Hadis Muslim. Selain berpuasa, umat Islam digalakkan memperbanyakkan amalan salih seperti solat sunat tahajud, bersedekah, membaca al-Quran dan menyeru kepada makruf dan mencegah kemungkaran.

Perlu diinsafi bahawa setiap amalan yang dilakukan pada hari-hari berkenaan akan digandakan ganjaran pahalanya oleh Allah SWT. Pada masa yang sama, Rasullullah s.a.w menegah berpuasa pada hari raya Aidiladha (10 Zulhijjah) dan pada hari-hari Tasyrik iaitu 11, 12 dan 13 Zulhijjah. Ini berdasarkan sahih yang meriwayatkan Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud : ” Hari-hari Mina merupakan hari-hari makan dan minum juga hari mengingati Allah s.w.t “. Hadis Muslim. Pada hari raya Aidiladha umat Islam disunatkan melakukan ibadah Korban dan memberi makan fakir miskin serta merupakan hari untuk mengucapkan kesyukuran kepada Allah swt. Ibnu Abbas pernah menceritakan bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda: “Bagi umat Islam yang tak berwukuf, mereka digalak mengerjakan korban”. Hadis Ibnu Abbas

******************************************************

Umrah Bersama Ustaz Don
7-17 Disember 2016
013-7890205

Labbaikallah Sabtu 10 Sept 2016
Shamsul Ghau Ghau
Ustaz Shihabudin Ahmad
Anita Baharom
9 malam, Tv Al-Hijrah

“Allahummaba Riklana” Rahsia Doa Makan Yang Langsung Kita Tak Peduli!

“Allahummaba Riklana” Rahsia Doa Makan Yang Langsung Kita Tak Peduli!

Dalam perjalanan mencari ilmu, Tuan Guru Habib Lutfi bin Yahya bertemu Kiyai Tua. Habib yang masih muda waktu itu kehairanan menyaksikan akhlak Kiyai. Waktu ada butiran nasi yang terjatuh lalu dipungut dan dikembalikan ke pinggan untuk dimakan kembali.

“Kenapa harus dikutip? Kan hanya nasi sebutir,” tanya Habib muda menduga.

“Jangan sekadar lihat ianya sebutir nasi. Adakah kamu boleh mencipta sebutir ni seorang diri sehingga jadi nasi?”

Habib muda terdiam. Kiyai Tua melanjutkan bicara.

“Ketahuilah. Waktu kita makan nasi, Allah dah menyatukan peranan ramai manusia. Nasi Bin Beras Bin Padi. Mula dari mencangkul, menggaru, buat bendang, menanam benih, memupuk, menjaga huma sampai membanting padi ada jasa banyak orang.

Kemudian dari tanaman padi jadi beras dan jadi nasi. Terlalu ramai hamba Allah terlibat sampai jadi nasi.”

“Jadi kalau ada sebutir nasi sekalipun jatuh, ambillah. Jangan sebab masih banyak dalam pinggan, kita biarkan yang sebutir. Itu salah satu bentuk takabur, dan Allah tak suka manusia yang takabur. Kalau tak kotor dan tak bawa mudarat pada kesihatan kita, ambil dan satukan dengan nasi lainnya, sebagai tanda syukur kita”.

Habib muda mengangguk.

“Sebab itulah sebelum makan, kita diajarkan doa: Allahumma bariklana (Ya Allah berkatilah kami). Bukan Allahumma barikli (Ya Allah berkatilah aku), walaupun waktu tu kita makan sendirian.

“Lana” itu maknanya untuk semuanya:
Mulai petani, pedagang, pengangkut, pemasak sampai penyaji semuanya termaktub dalam doa tu. Jadi doa tu merupakan ucapan syukur kita serta mendoakan semua orang yang ada peranan dalam kehadiran nasi yang kita makan.”

“Dan kenapa dalam doa makan ada ayat: Waqina ‘adzaban nar (Jagalah kami dari azab neraka). Apa hubungan, makan dengan neraka pula?”

“Saya tak tahu,” jawab Habib muda.

“Begini. Kita makan ini hanya wasilah. Yang bagi kita ‘rasa kenyang’ adalah Allah. Kalau kita makan dan anggap yang bagi kenyang adalah makanan yang kita makan, maka takut itu akan menjatuhkan kita dalam kemusyrikan. Syirik! Dosa terbesar!”

“Astaghfirullahal‘adhim…” Habib muda, tak menyangka langsung makna doa makan sedalam itu.

• Catatan oleh Tuan Guru Maulana Habib Lutfi Bin Yahya, Pekalongan, Jawa Tengah, Indonesia
• Transilasi oleh TFA
• Gambar sekadar hiasan

🙏🏼

————-

Manusia hari ni, baru mengaji satu-dua kitab, ada PhD sikit, dah pandai kafirkan orang, bid’ahkan orang bila tadah tangan, baca doa makan..

Ajak orang ikut kau, ikut Sunnah, tapi akhlak kau sendiri ke lauttttttt

Kredit: Tun Farul Azri

(Video)Inilah Pidato Rasulullah Yang Menggemparkan Dunia Sehingga Bertali Arus Orang Kafir Masuk Islam

(Video)Inilah Pidato Rasulullah Yang Menggemparkan Dunia Sehingga Bertali Arus Orang Kafir Masuk Islam

PIDATO PERPISAHAN RASULULLAH SHOLLALLAHU’ALAIHI WASSALLAM (Deklarasi Arafah – Sebelum Wafat)

Assalamu’alaikum warohmatuloh wabarokatuh

Segala puji bagi Allah Subhanahu wa ta’ala yg tlah memberi sebaik-baik nikmat berupa Iman dan Islam. Salawat dan doa keselamatanku terlimpahkan selalu kpd Nabi Agung Muhammad Shollallahu ‘alaihi wassallam berserta keluarga dan para sahabatnya.Amin

Saat ini seluruh umat Islam, jemaah haji seluruh dunia sedang melaksanakan Wukuf di Padang Arafah.Keadaan di Arafah ini merupakan replika di Padang Mahsyar saat manusia dibangkitkan kembali dari kematian oleh Allah Subhanahu wa ta’ala.Saat itu semua manusia sama di hadapan Allah Subhanahu wa ta’ala, yang membedakan hanyalah kualitas imannya.

Wukuf secara harafiah berarti berdiam diri. Wukuf di Arafah adalah berada di Arafah pada waktu antara tergelincirnya matahari (tengah hari) tanggal 9 Dzulhijah sampai matahari terbenam dengan berpakaian ihram.

Menjelang wafatnya, di tempat inilah di Padang Arafah, Nabi Muhammad Shollallahu ‘alaihi wassallam berkhutbah yang kemudian dikenal dengan Khutbatul Wada’ atau pidato perpisahan. Pidato ini merupakan salah satu puncak dari sejarah ajaran Islam. Khutbah Nabi ini merupakan khutbah kemanusiaan. Karena itu, keberhasilan kita memahami dan menangkap makna dari khutbah Nabi adalah bagian terpenting dalam memahami dan menangkap pesan-pesan kemanusiaan dalam ajaran Islam, sarat dengan nilai-nilai akhlak dan persaudaraan bagi seluruh umat manusia.

Rasulullah Shollallahu ‘alaihi wassallam melaksanakan ibadah haji 1x yaitu pada tahun ke 10 Hijriyah, dengan diikuti oleh 124.000 Mukmin. Berdiri di Jabal Rahmah, menjelang waktu shalat Dzuhur. Bilal ra dan Rabiah bin Khalaf mengulangi kalimat-kalimat Rasulullah Shollallahu ‘alaihi wassallam untuk para jamaah yang berada jauh dari tempat berdiri Rasulullah Shollallahu ‘alaihi wassallam

INILAH ISI DARI PIDATO PERPISAHAN BELIAU YANG TERKASIH BAGINDA RASULULLAH MUHAMMAD Shollallahu ‘alaihi wassallam PADA KITA SEMUA :

“Wahai manusia sekalian, dengarkanlah perkataanku ini, karena aku tidak mengetahui apakah aku dapat menjumpaimu lagi setelah tahun ini di tempat wukuf ini.

Wahai manusia sekalian,

Sesungguhnya darah kamu dan harta kekayaan kamu merupakan kemuliaan ( haram dirusak oleh orang lain ) bagi kamu sekalian, sebagaimana mulianya hari ini di bulan yang mulia ini, di negeri yang mulia ini.

Ketahuilah sesungguhnya segala tradisi jahiliyah mulai hari ini tidak boleh dipakai lagi. Segala sesuatu yang berkaitan dengan perkara kemanusiaan ( seperti pembunuhan, dendam, dan lain-lain ) yang telah terjadi di masa jahiliyah, semuanya batal dan tidak boleh berlaku lagi. (Sebagai contoh ) hari ini aku nyatakan pembatalan pembunuhan balasan atas terbunuhnya Ibnu Rabi’ah bin Haris yang terjadi pada masa jahiliyah dahulu.

Transaksi riba yang dilakukan pada masa jahiliyah juga tidak sudah tidak berlaku lagi sejak hari ini. Transaksi yang aku nyatakan tidak berlaku lagi adalah transaksi riba Abbas bin Abdul Muthalib. Sesungguhnya seluruh transaksi riba itu semuanya batal dan tidak berlaku lagi.

Wahai manusia sekalian,

Sesungguhnya syetan itu telah putus asa untuk dapat disembah oleh manusia di negeri ini, akan tetapi syetan itu masih terus berusaha (untuk menganggu kamu ) dengan cara yang lain . Syetan akan merasa puas jika kamu sekalian melakukan perbuatan yang tercela. Oleh karena itu hendaklah kamu menjaga agama kamu dengan baik.

Wahai manusia sekalian,

Sesungguhnya merubah-rubah bulan suci itu akan menambah kekafiran. Dengan cara itulah orang-orang kafir menjadi tersesat. Pada tahun yang satu mereka langgar dan pada tahun yang lain mereka sucikan untuk disesuaikan dengan hitungan yang telah ditetapkan kesuciannya oleh Allah. Kemudian kamu menghalalkan apa yang telah diharamkan Allah sdan mengharamkan apa yang telah dihalalkanNya.

Sesungguhnya zaman akan terus berputar, seperti keadaan berputarnya pada waktu Allah menciptakan langit dan bumi. Satu tahun adalah dua belas bulan. Empat bulan diantaranya adalah bulan-bulan suci. Tiga bulan berturut-turut : Dzul Qa’dah, Dzul Hijjah, dan Muharram. Bulan Rajab adalah bulan antara bulan Jumadil Akhir dan bulan Sya’ban.

Takutlah kepada Allah dalam bersikap kepada kaum wanita, karena kamu telah mengambil mereka (menjadi isteri ) dengan amanah Allah dan kehormatan mereka telah dihalalkan bagi kamu sekalian dengan nama Allah.

Sesungguhnya kamu mempunyai kewajiban terhadap isteri-isteri kamu dan isteri kamu mempunyai kewajiban terhadap diri kamu. Kewajiban mereka terhadap kamu adalah mereka tidak boleh memberi izin masuk orang yang tidak kamu suka ke dalam rumah kamu. Jika mereka melakukan hal demikian, maka pukullah mereka dengan pukulan yang tidak membahayakan. Sedangkan kewajiban kamu terhadap mereka adalah memberi nafkah, dan pakaian yang baik kepada mereka.

Maka perhatikanlah perkataanku ini, wahai manusia sekalian..sesungguhnya aku telah menyampaikannya..

Aku tinggalkan sesuatu bagi kamu sekalian. Jika kamu berpegang teguh dengan apa yang aku tinggalkan itu, maka kamu tidak akan tersesat selama-lamanya. Itulah Kitab Allah (Al-Quran ) dan sunnah nabiNya (Al-Hadits ).

Wahai manusia sekalian..dengarkanlah dan ta’atlah kamu kepada pemimpin kamu , walaupun kamu dipimpin oleh seorang hamba sahaya dari negeri Habsyah yang berhidung pesek, selama dia tetap menjalankan ajaran kitabullah (Al- Quran ) kepada kalian semua.

Lakukanlah sikap yang baik terhadap hamba sahaya. Berikanlah makan kepada mereka dengan apa yang kamu makan dan berikanlah pakaian kepada mereka dengan pakaian yang kamu pakai. Jika mereka melakukan sesuatu kesalahan yang tidak dapat kamu ma’afkan, maka juallah hamba sahaya tersebut dan janganlah kamu menyiksa mereka.

Wahai manuisia sekalian.

Dengarkanlah perkataanku ini dan perhatikanlah.
Ketahuilah oleh kamu sekalian, bahwa setiap muslim itu adalah saudara bagi muslim yang lain, dan semua kaum muslimin itu adalah bersaudara. Seseorang tidak dibenarkan mengambil sesuatu milik saudaranya kecuali dengan senang hati yang telah diberikannya dengan senang hati. Oleh sebab itu janganlah kamu menganiaya diri kamu sendiri.

Ya Allah..sudahkah aku menyampaikan pesan ini kepada mereka..?

Kamu sekalian akan menemui Allah, maka setelah kepergianku nanti janganlah kamu menjadi sesat seperti sebagian kamu memukul tengkuk sebagian yang lain.

Hendaklah mereka yang hadir dan mendengar khutbah ini menyampaikan kepada mereka yang tidak hadir. Mungkin nanti orang yang mendengar berita tentang khutbah ini lebih memahami daripada mereka yang mendengar langsung pada hari ini.

Kalau kamu semua nanti akan ditanya tentang aku, maka apakah yang akan kamu katakan ? Semua yang hadir menjawab : Kami bersaksi bahwa engkau telah menyampaikan tentang kerasulanmu, engkau telah menunaikan amanah, dan telah memberikan nasehat. Sambil menunjuk ke langit, Nabi Muhammad kemudian bersabda : ” Ya allah, saksikanlah pernyataan mereka ini..Ya Allah saksikanlah pernyatan mereka ini..Ya allah saksikanlah pernyataan mereka ini..Ya Allah saksikanlah pernyatan mereka ini ” [Hadits Bukhari dan Muslim].

CATATAN MHC:
Nabi Muhammad Shollallahu ‘alaihi wassallam mengutarakan secara berulang-ulang di sela-sela pidatonya kepada lautan manusia yang menyemut di padang Arafah itu. Katanya: ”Ala Falyuballigh al-Syahidz Minkum al-Ghaib” (Ingat, hendaklah orang yang hadir di antara kamu menyampaikan ”Deklarasi Arafah” ini kepada yang tidak hadir).

Rasulullah Shollallahu ‘alaihi wassallam menutup khutbah beliau dengan Assalaamu’alaikum (semoga Allah Subhanahu wa ta’ala melimpahkan keselamatan, kedamaian, kesejahteraan atas diri kamu sekalian). Sesudah Rasulullah Shollallahu ‘alaihi wassallam menutup khutbah beliau, Allah Subhanahu wa ta’ala pun menurunkan wahyu-Nya. Wahyu itu adalah wahyu terakhir yaitu ayat ke-3 dari Surah Al-Ma’idah: “Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu ni’mat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu jadi agama bagimu.”

Wassalamu’alaikum warohmatuloh wabarokatuh.

Sumber : hajiumroh.com, hidayatullah.com (http://www.hidayatullah.com/index.php?option=com_content&view=article&id=8107:pesan-rasulullah-dalam-khotbah-arafah-&catid=68:opini&Itemid=68), deklarasi Arafah(http://www.republika.co.id/berita/90895/Deklarasi_Arafah), http://swaramuslim.net/islam/more.php?id=A897_0_4_0_M, http://www.mail-archive.com/daarut-tauhiid@yahoogroups.com/msg06530.html (Historical Events of Makkah, Imtiaz Ahmad, M. Sc., M. Phil (London))

Di Hari Kiamat nanti, Inilah Golongan Umat Islam yang akan Diusir Rasulullah!!!

Di Hari Kiamat nanti, Inilah Golongan Umat Islam yang akan Diusir Rasulullah!!!

Di Hari Kiamat nanti, Inilah Golongan Umat Islam yang akan Diusir Rasulullah

KITA tentu merasa bangga menjadi umat Rasulullah ﷺ, bukan? Mengingat, Nabi kita itu sangat menyayangi kita. Ia lebih peduli terhadap umatnya daripada dirinya sendiri. Ia selalu memikirkan kesejahteraan umatnya.

Meski begitu, tak semua umat Nabi Muhammad ﷺ memperoleh keselamatan. Bahkan, ada sekelompok umatnya yang diusir olehnya pada hari kiamat. Siapakah mereka?

Sahabat Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu mengisahkan, pada suatu hari Nabi ﷺ mendatangi kuburan. Lalu beliau mengucapkan salam, “Semoga keselamatan senantiasa menyertai kalian wahai penghuni kuburan dari kaum mukminin, dan kami insyaAllah pasti akan menyusul kalian.”

Selanjutnya beliau bersabda, “Aku sangat berharap untuk dapat melihat saudara-saudaraku.”

Mendengar ucapan ini, para sahabat keheranan. Sehingga mereka bertanya, “Bukankah kami adalah saudara-saudaramu wahai Rasulullah?” Rasulullah menjawab, “Kalian adalah sahabat-sahabatku, sedangkan saudara-saudaraku adalah umatku yang akan datang kelak.”

Kembali para sahabat bertanya, “Wahai rasulullah, bagaimana engkau dapat mengenali umatmu yang sampai saat ini belum terlahir?” Beliau menjawab, “Menurut pendapat kalian, andai ada orang yang memiliki kuda yang di dahi dan ujung-ujung kakinya berwarna putih dan kuda itu berada di tengah-tengah kuda-kuda lainnya yang berwarna hitam legam, tidakkah orang itu dapat mengenali kudanya?”

Para sahabat menjawab, “Tentu saja orang itu dengan mudah mengenali kudanya.” Maka Rasulullah menimpali jawaban mereka dengan bersabda, “Sejatinya umatku pada hari kiamat akan datang dalam kondisi wajah dan ujung-ujung tangan dan kakinya bersinar pertanda mereka berwudhu semasa hidupnya di dunia.”

Aku akan menanti umatku di pinggir telagaku di alam mahsyar. Dan ketahuilah bahwa akan ada dari umatku yang diusir oleh Malaikat. Sebagaimana seekor unta yang tersesat dari pemiliknya dan mendatangi tempat minum milik orang lain, sehingga ia pun diusir. Melihat sebagian orang yang memiliki tanda-tanda pernah berwudhu, maka aku memanggil mereka, “Kemarilah.” Namun para Malaikat yang mengusir mereka berkata, “Sejatinya mereka sepeninggalmu telah mengubah-ubah ajaranmu.”

Mendapat penjelasan semacam ini, maka aku (Rasulullah) berkata, “Menjauhlah, menjauhlah wahai orang-orang yang sepeninggalku mengubah-ubah ajaranku,” (Diriwayatkan oleh Al Bukhari dan Muslim). []

Sumber: muslim.or.id

Ramai Perempuan Ambil Mudah Soal Ini. Adakah Sah Solat jika TerSUJUD di atas Telekung Sendiri !!

Ramai Perempuan Ambil Mudah Soal Ini. Adakah Sah Solat jika TerSUJUD di atas Telekung Sendiri !!

SOALAN:

Assalamualaikum ustaz… saya nak kepastian tentang hukum wanita sujud atas kain telekung sendiri. Adakh sujud dikira sah? Mohon pencerahan dari ustaz.

JAWAPAN:

1) Sujud merupakan salah satu dari rukun solat, antara syarat sah sujud, wajib mendedahkan sekurang-kurangnya sebahagian dari dahi agar menyentuh di tempat sujud.

2) Jika seseorang sujud di atas sesuatu yang menghalang antara seluruh dahinya dengan tempat sujud maka solatnya tidak sah jika penghalang itu bersambung dengannya atau atas tanggungannya seperti hujung pakaiannya yang mana pakaian turut bergerak apabila dia bergerak ketika berdiri dan duduk.

3) Fakta di atas ada dijelaskan oleh Imam Ibnu Hajar di dalam karangan beliau “al-Minhaj al-Qawin”:

ﻭﺷﺮﻃﻪ ﻋﺪﻡ اﻟﺴﺠﻮﺩ ﻋﻠﻰ ﺷﻲء ﻣﺤﻤﻮﻝ ﻟﻪ ﺃﻭ ﻣﺘﺼﻞ ﺑﻪ ﺑﺤﻴﺚ ﻳﺘﺤﺮﻙ ﺑﺤﺮﻛﺘﻪ ﻓﻲ ﻗﻴﺎﻣﻪ ﺃﻭ ﻗﻌﻮﺩﻩ ﻓﺈﻥ ﺳﺠﺪ ﻋﻠﻴﻪ ﻋﺎﻣﺪا ﻋﺎﻟﻤﺎ ﺑﻄﻠﺖ ﺻﻼﺗﻪ ﻭﺇﻻ ﻟﺰﻣﻪ ﺇﻋﺎﺩﺓ اﻟﺴﺠﻮﺩ

Maksudnya: “Syaratnya(sujud) tidak sujud atas sesuatu yang ditanggung olehnya atau yang bersambung dengannya yang mana ia bergerak dengan gerakannya ketika berdiri dan duduk. Jika seseorang itu sujud di atasnya secara sengaja dan tahu(tidak jahil) maka batal solatnya. Jika tidak (sengaja atau jahil) maka wajib dia mengulangi sujud”.

4) Berdasarkan kenyataan Imam Ibnu Hajar di atas, maka jelas bahawa wanita yang sujud di atas telekungnya sendiri maka sujudnya tidak sah, apabila sujud tidak sah maka solat juga tidak sah. Ini kerana telekung yang dipakai bersambung dengan dirinya atau ditanggung olehnya, malah turut bergerak dengan pergerakkannya.

5) Namun jika sujud di atas i) sesuatu yang tidak bergerak dengan pergerakkannya atau ii) sesuatu yang bukan tanggungannya tetapi bergerak dengan gerakannya maka sujud tetap sah. Perkara ini juga dinyatakan di dalam rujukan yang sama:

ﻓﺈﻥ ﻟﻢ ﻳﺘﺤﺮﻙ ﺑﺤﺮﻛﺘﻪ ﺃﻭ ﻟﻢ ﻳﻜﻦ ﻣﻦ ﻣﺤﻤﻮﻟﻪ ﻭﺇﻥ ﺗﺤﺮﻙ ﺑﺤﺮﻛﺘﻪ ﻣﺜﻞ ﺃﻥ ﻳﻜﻮﻥ ﺳﺮﻳﺮا ﻫﻮ ﻋﻠﻴﻪ ﺃﻭ ﺷﻴﺌﺎ “ﻓﻲ ﻳﺪﻩ” ﻛﻌﻮﺩ ﺟﺎﺯ اﻟﺴﺠﻮﺩ ﻋﻠﻴﻪ

Maksudnya: “Jika tidak bergerak dengan gerakannya atau bukan tanggungannya meskipun ia bergerak dengan gerakannya sepertimana dia berada di atas katil atau sesuatu pada tangannya seperti kayu maka diharuskan sujud di atasnya.

6) Antara contoh lain untuk lebih mudah difahami. Simbol (i) seperti seorang wanita sujud di atas hujung kainnya yang sangat labuh dan besar yang mana pergerakan dirinya tidak memberi kesan pada hujung kainnya. Manakala simbol (ii) seseorang memegang tasbih ketika solat, apabila hendak sujud tasbih itu berada di tempat sujud. Dalam kedua-dua situasi begini tidak membatalkan sujud.

7) Antara keadaan lain, seorang wanita yang bersolat berjemaah lalu sujud di atas kain telekung rakannya di sebelah, maka sujud sebegini tetap sah kerana dia bersujud di atas sesuatu yang tidak bergerak dengannya gerakannya dan bukan di atas tanggungannya.

Wallahu A’lam
Abu Ruqayyah Ba ‘Alawi

Cara Terbaik Untuk Tegur Keluarga Isu Salam Dengan Bukan Muhrim … Sila Sebarkan Sebelum Raya Hajid Ini!!!

Cara Terbaik Untuk Tegur Keluarga Isu Salam Dengan Bukan Muhrim … Sila Sebarkan Sebelum Raya Hajid Ini!!!

Soalan: Bagaimana cara untuk saya menegur sesetengah ahli keluarga saya yang masih bersalaman dengan bukan muhrim? Walaupun sudah banyak kali ditegur, tetapi mereka masih melakukannya.

Contohnya, abang ipar masih bersalaman dengan ibu-ibu saudara sebelah emak saya manakala sepupu-sepupu perempuan sebelah emak dan kakak saya pula bersalaman dengan suami kepada ibu saudara sebelah emak. – Aya, Melaka.

Jawapan UKE:

Mungkin kerana kefahaman yang masih belum utuh dalam kalangan mereka maka soal ini dipandang remeh.

Kedua, persoalan ilmu yang tidak diambil berat maka mereka tidak mengetahui hukum hakam tersebut.

Ketiga, mungkin mereka melihat perkara ini telah berlaku secara meluas yang akhirnya dianggap sebagai kecil.

Saya mencadangkan kepada anda untuk menganjurkan ceramah kekeluargaan ketika ada program yang melibatkan keluarga berkumpul. Di kesempatan tersebut, panggillah seorang guru menerangkan hukum bersalam dan yang berkaitan.

Sebelum itu, anda terlebih dahulu perlu mempraktikkkan di peringkat paling hampir dengan anda dan gunakan konsep berbisik atau slow talk dengan mereka untuk memahamkan mereka tentang konsep batal wuduk atau bersalam.

Sumber: Datuk Ustaz Kazim Elias/Utusan

P/S: Raya qurban dah dekat, nanti ramai yang akan berkunjung ke rumah… sebelum hampa semua tersilap macam raya-raya sebelum ni baik buat apa yang Ustaz Kazim kata ni. Orang beraya dapat pahala hampa beraya dapat dosa. Selamat mencuba! 🙂

10 GOLONGAN MANUSIA YANG MASUK SYURGA TANPA DIHISAB AMALANNYA!!! Sebarkan Kepada Semua!!

10 GOLONGAN MANUSIA YANG MASUK SYURGA TANPA DIHISAB AMALANNYA!!! Sebarkan Kepada Semua!!

10 GOLONGAN MANUSIA YANG MASUK SYURGA TANPA DIHISAB AMALANNYA

Setiap muslim bercita-cita untuk menghuni syurga al firdaus di akhirat kelak. Namun, sebilangan mereka jauh terpesong daripada menuju jalan yang lurus ke syurga Allah. Mereka lalai untuk menuju kejayaan dengan melakukan dosa dan maksiat kepada Allah swt. Manakala hambaNya yang taat dengan suruhan dan larangan-Nya akan berusaha sedaya mungkin mengejar kenikmatan di dunia dan di akhirat.

Menurut hadis sahih yang diriwayat Bukhari dan Muslim bersumber dari Ibnu Abbas r.a, terdapat 70,000 umat Muhammad s.a.w yang akan masuk syurga tanpa hisab dan tanpa diazab oleh Allah swt. 10 golongan manusia ini dikatakan akan mempunyai wajah bercahaya seperti bulan purnama dan hati mereka semuanya sama. Mereka beriman dan sentiasa istiqamah menuruti segala suruhan Allah swt dan baginda Nabi Muhammad ﷺ hingga ke hari kiamat.

Siapakah 10 Golongan Manusia Yang Akan Masuk Syurga Tanpa Hisab? Siapakah golongan yang beruntung ini? Mereka adalah..

1) Ahli Al-Fadl (ahli kemuliaan) – Golongan ini adalah orang yang bersabar menanggung kesakitan apabila dizalimi dan diperbodohkan dan mereka senantiasa memaafkan segala kejahatan yang dilakukan terhadap mereka.

2) Ahli As-Sabr (ahli kesabaran) – Golongan yang sentiasa bersabar menjalani suruhan dan sentiasa taat kepada Allah. Mereka yang sentiasa menghindarkan diri dari melakukan maksiat.

3) Berjiran kerana Allah – Golongan ini akan saling berziarah dalam berkasih sayang kerana Allah. Mereka yang duduk dan bangun bersama-sama dengan saudara mereka kerana Allah. (hadis riwayat Abu Nu’aim daripada Ali bin Husain)

4) Orang yang meninggal dalam perjalanan ke Mekah, tidak kira pergi atau balik. (hadis riwayat Jabir)

5) Golongan yang sentiasa menuntut ilmu yang membawa ke jalan Allah, perempuan yang taat kepada suami dan anak yang berbakti kepada ibu bapa. (hadis marfu’ sumber Abu Ayyaub al-ansari)

6) Individu yang dalam perjalanan hendak menunaikan hajat saudara seislamnya sehingga tertunai hajat tersebut dan meninggal dalam masa tersebut. (hadis marfu’ sumber daripada Anas)

7) Individu yang mengasuh kanak-kanak sehingga kanak-kanak itu berupaya mengucapkan ‘lailahaillallah”. (hadis sumber daripada A’isyah r.a)

8) Orang islam lelaki dan perempuan yang meninggal pada malam dan siang hari jumaat. (hadis marfu’ sumber daripada ‘Ata’)

9) Hamba Allah yang bersabar dengan ujian bala bencana pada tubuhnya ataupun pada tubuh anaknya. (hadis marfu’ riwayat Hakim at-Tirmidzi)

10) Individu yang menggali perigi di tengah padang dengan penuh keimanan demi mendapatkan ganjaran Allah. (Ibn Mas’ud)

Al-Hakim dan al-Baihaqi mengeluarkan hadis bersumber daripada Jabir secara marfu’: “Barangsiapa yang lebih kebajikannya atas kejahatannya, maka mereka itulah yang masuk ke syurga tanpa hisab, dan barang siapa yang sama kebajikannya dan kejahatannya maka mereka itulah yang dihisabkan dengan hisab yang sedikit, dan barang siapa yang kejahatannya lebih banyak, maka dialah yang diberikan syafaat setelah menerima siksaannya.”

Mudah-mudahan kita dipermudahkan segala urusan dan termasuk dalam golongan yang dapat masuk ke syurga tanpa dihisab.

Wallahualam…